Kembara Puteri Rawija ~ dari Tinta Digital Al-Labuani

Tuesday, December 11, 2018

Persoalan Tentang Persahabatan

Lama tak bersiaran rasanya. Dalam tempoh tu, mood aku naik turun. Kejap stabil, kejap tidak. Yang sering menganggu apabila aku mimpi tentang persoalan dan persahabatan.

Kisah mimpi pertama;

Tengah rehat-rehat sambil pakai mask mulut, terserempak Zen. Aku senyum sambil angguk angkat tangan nampak dia, tapi tiba-tiba muncul MKA. Aku terus bangun sambil turunkan mask.

Zen: (pandang aku dan MKA selang-seli)
Aku: Eh!
MKA: Eh!
Aku: Sihat ka sudah kau?
MKA: Aku sihat eh.
Aku: Bukan. Maksudku dari kemalangan tu.
MKA: Ya, memang sihat sudah ku.
Aku: Jadi kenapa kau nda sms aku?
MKA: Sms?
Aku: Nda kisah la messenger ka sms. Kenapa kau nda buat?
MKA: Aku rasa, kau salah faham ni.
Aku: Cuba kau bagitau aku apa yang aku salah faham? Atau kau punca salah faham ni?

Bunyi ringtone smartphone. Aku terbangun dari tidur tanpa tahu jawapannya.

Selepas berminggu berlalu, aku mimpi yang kedua pula;

Aku mimpi jumpa MKA, Zack, Saifullah, Khairul Azhar. Mimpi ni panjang, dan aku pun kurang faham. Aku ringkaskan part tertentu saja.

MKA tu aku panggil tapi tak nak pandang aku. Dibawa bercakap, tak menyahut. Kecewa aku. Aku marah-marah dan cuba kejar dia. Masa tu kami di tempat yang macam dalam corong, dan masing-masing berdiri di dinding corong yang tempat pijaknya sempit. Situasi ni cuma ada aku, MKA, Saifullah, dan Zack saja. Khairul Azhar dah balik dari tempat tu.

Masa aku marah-marah luah rasa kecewa tu, aku pening dan hampir jatuh ke dalam lubang corong tu sebab pandangan gelap tiba-tiba. Zack yang sambut dan tahan aku dari jatuh. Dia tarik aku ke dinding. Tapi dia berpaling dan tak cakap apa-apa. Macam tak nak pandang aku langsung. Aku yang rasa dia tak ikhlas terus membentak kecewa lagi. Dorang pun tinggalkan aku.

Keesokannya aku ke sana lagi, sebelah rumah ja. Terjumpa Zack dan kami jadi mesra. Siap pergi makan bersama. MKA terlihat dan terus menghadap lain.

Sampai situ ja mimpi yang aku ingat. Berulang perkataan kecewa yang paling banyak. Aku pantang dengan perkataan berulang, tapi memang ianya berulang.

Persoalan tentang persahabatan tu masih tergantunglah di situ. Nama Saifullah dan Khairul Azhar ja nama betul sebab dorang tiada isu. MKA, Zen, Zack tu nama samaran bagi mengelakkan ada pihak tersinggung.

Aku hendak bertanya, tapi aku sendiri risau. Risau aku yang akan terus kecewa seperti dalam mimpi-mimpi tu. Aku sayang persahabatan tu, tapi entah akukah yang bersalah sehingga persahabatan tu tergantung begitu saja.

Sepanjang aku dari zaman sekolah, sahabat perempuan aku tu tak banyak. Selalunya seorang sahaja. Zaman sekolah menengah, Mimi seorang ja sahabat perempuan akrab aku. Masuk zaman kolej, Zahidah lah yang jadi sahabat perempuan akrab aku.

Yang ramai aku berkawan, sahabat lelaki. Zaman sekolah menengah, aku rapat dengan lelaki. Memang ada yang datang tika dia memerlukan sahaja. Tapi MKA dan Zen ni, kami berhubung sehingga masing-masing masuk kolej. Entah kenapa tiba-tiba tergantung. Pasal Zack tu, aku nda tau kenapa aku marah sangat dengan dia. Hahahhahahaa. Tiba-tiba ada wataknya dalam mimpi dan dimarahi aku. Dia tu pun macam biskut kewujudannya.

Tunggu aku ada kekuatan hati, akan aku luahkan jua persoalan tu kepada tuan badan. Aku masih ingat persahabatan tu.

Mungkin jua apa yang diperkatakan MKA tujuh tahun lepas ni akan jadi kenyataan:


Sunday, November 18, 2018

Mimpi Sampai Tergigit Lidah

Dua malam berturut-turut sudah setiap kali aku tidur, akan terjaga dalam lingkungan jam dua pagi. Dan setiap kali terjaga, lidah tepi kiri aku sakit, mungkin tergigit ketika tidur.

Mimpi malam yang pertama tu aku dah tak ingat. Seperti biasa memori aku akan hilang walau aku masih ingat ketika bangun tidur.

Tatkala aku menaip ini, aku baru bangun dari mimpi yang tidak baik. Buat aku rasa stress. Dalam mimpi tadi, aku seperti bertarung melawan kejahatan. Masalahnya yang jahat dalam mimpiku itu ialah sepupuku sendiri. Berebutkan harta. Astaghfirullah al-azim.

Aku tidur dalam jam sembilan malam hingga dua pagi, terasa mimpi yang lama. Bangun dalam keadaan tertekan, kemudian terserempak dengan adikku. Dia sarankan aku ke tandas lepas tu minum air. Selepas aku buat semua tu, aku capai telefon pintarku untuk menaip.

Mimpi tu bukan sekadar perebutan harta, malah pembunuhan. Yang jahat tu nak capai matlamatnya, dia bunuh orang lain. Kami lari macam merempat. Di situ aku jumpa kawan-kawan rapatku zaman sekolah. Kawan rapatku kebanyakannya lelaki, jadi itulah yang aku jumpa. Dikejar oleh sepupu aku sebab dia nak bunuh kami. Kami kunci rumah depan belakang. Ramai-ramai kami bersempit dalam rumah dan memekakkan telinga ketika sepupu aku tu menggendang pintu dengan kuat agar dibuka. Nak keluar masuk dari kawasan rumah pun terpaksa menyelinap agar tidak diketahui. Rupa-rupanya ada tanah yang dia nak lagi tapi sudah jatuh atas nama aku. Patutlah dia tak puas hati dan berterusan menganggu kami. Malah, sesiapa yang menghalang akan menemui maut.

Mimpi gila!



Monday, November 12, 2018

Dua Hari Lagi Flight Ke Labuan

Lagi dua hari aku dan anak akan balik Labuan. Kali ni zauji tak ikut sekali. Rasa berdebar ja. Tiba-tiba rasa down. Masih berharap segalanya under control. Nampak gayanya aku perlu bergantung pada ubat. Tadi aku nangis sendiri. Nak faham diri sendiri pun rasa susah. Berperang dengan perasaan sendiri. Sebab tu aku gelar diri aku fighter. Nak tak nak, aku kena lawan derita aku sendiri.

Sekadar luahan aku. Rasa overthinking ni bukannya seronok.

Saturday, November 3, 2018

Belum Tidur



Assalamualaikum, selamat tengah malam, readers. Tengah malam, dah gelap pun. Tapi mata belum tidur. Datang lagilah mania aku ni. Nasib baik zauji ada belikan roti untuk santapan aku.

Beginilah aku ni. Datang high, macam-macam idea dalam kepala otak. Diluahkan dalam coretan karya kadang-kadang tidak menjadi. Idea ada, tapi kata-kata terbatas. Selalu macam tulah. Lepas tu, aku yang tak dapat tidur. Sekarang dah kembali menulis blog, app BlogIt! pun memang standby di homescreen smartphone aku. Bolehlah aku nak merapu πŸ€ͺ.

Ni nak merapu pun tiada idea πŸ˜†.

Tadi aku ternampak post ni di Facebook:
Jadi datanglah difikiranku mau hantar karya. Tapi aku tahu ilham menulis aku terbatas. Jadi aku korek ja la karya lama. Ada. Masalahnya mania aku datang lagi. Aku mau tulis baru juga. Luan majal (paksa), aku try tulis cerpen. Hambar πŸ˜‚.

Aku try bagi satu tajuk untuk puisi. Aku tutup mata bayangkan apa kisah dalam puisi aku. Terus dapat sikit-sikit perkataan ilham untuk puisi baru aku. Perlahan-lahan aku sambung, sampai rangkap terakhir. Tu pun mula-mula aku sangka belum habis lagi. Tapi bila baca semula, baru aku puas hati. Esok aku hantarlah dua puisi aku.

InsyaAllah ini langkah pertama aku untuk terus memghantar karya. Aku dah menulis karya semula. Tapi tak pantas macam dulu. Semenjak aku makin 'sakit', sukar untuk aku kawal kemahuan minda aku. Lost terus dulu susah mau dapatkan ilham. Lama sangat aku tinggal.

Bipolar Disorder kan successful person. Keep fighting πŸ’ͺ🏼. Yakin aku boleh.


Nak tau siapa contoh 20 successful people yang struggled with Bipolar Disorder tu, klik pautan ni: