Tuesday, July 6, 2021

BERTEMPUR

"Malam ini kami kena repeat, perlu hapuskan mereka semua."

Aku termenung mendengar kata-kata suami aku. Malam tadi dia dan kawan-kawannya bertempur dengan musuh. Kakinya luka teruk terkena tetakan parang lawan dan semburan api.

Jika bukan kerana aku terbaca perbualan dia dengan kawannya di media sosial mengenai kejadian malam itu, aku tidak tahu keadaan lukanya yang sebegitu parah.

Betis terbelah menampakkan isi kakinya. Lukanya turut ada kesan terbakar. Tersembunyi di dalam seluar panjangnya, agar aku tidak nampak. Aku hampir muntah melihat luka pada kakinya.

"Kenapa abang pergi tempat tu semalam? Kan Biey suruh tunggu depan panggung sahaja sampai Biey siap." Aku membebel.

"Abang lepak dengan kawan-kawan. Tiba-tiba kami kena serang. Abang join la lawan."

Aku menghembuskan nafas berat. Semalam sepatutnya dia teman aku tengok wayang terbuka, tanpa perlu tiket. Kami sudah masuk dalam panggung, namun tiba-tiba pengunjung semakin ramai.

Disebabkan ada pengunjung yang berkeras ingin masuk walau panggung sudah sesak, suami aku tawarkan diri untuk keluar dari panggung kerana genre yang ditayangkan itu hanya aku yang minat, bukan dia.

Selepas wayang tamat, aku keluar dari panggung dan terlihat dia sedang menunggu di atas motosikalnya. Kakinya berdarah, tapi aku tidak tahu di sebalik seluarnya, ada luka yang mengerikan.

Katanya ada pergaduhan sedikit. Sengaja berahsia dengan aku, mungkin bimbang emosi aku terganggu. Namun akhirnya aku tetap dapat tahu juga.

"Jangan risau. Abang pergi dengan kawan-kawan, ramai. Biey tunggu je abang balik." Dia cuba menenangkan aku.

Kalau ikutkan hati, aku nak ikut. Aku nak turut bertempur walau hanya aku seorang perempuan. Aku risau membiarkan suami aku pergi dalam keadaan lukanya yang masih belum sembuh.

Namun memikirkan anak-anak yang tiada penjaga malam ini, aku terpaksa menunggu. Malam ini aku dan anak-anak akan berkumpul di rumah penginapan bersama warga lain. Menunggu khabar mereka di medan pertempuran.

"Abang balik awal ya," hanya itu pesan aku kepada suami sebelum dia pergi.

Aku duduk termenung di rumah penginapan, membiarkan anak-anak bermain dengan kanak-kanak lain. Fikiranku terasa kosong.

"Kak, maafkan saya." Sapa seorang gadis, sambil menggenggam tangan kanan aku.

Aku menoleh ke wajahnya. "Kenapa?" Tanyaku.

"Kalau saya tidak memaksa nak masuk panggung, suami akak tak pergi, kan."

Aku terdiam. Teringat semula kejadian malam itu. Pasti cerita mengenai kecederaan kakinya sudah tersebar ke beberapa orang. Sudut mulutku sedikit terangkat, cuba menenangkan orang lain, juga hatiku sendiri. 

"Tak apalah. Doakan saja dia pulang dengan selamat."

Waktu berlalu terasa agak lambat. Dan perkhabaran dari medan pertempuran masih tidak kunjung tiba.

#nathirah
N Athirah Al-Labuani

Nota: Olahan kisah berdasarkan mimpi aku.

No comments:

Post a Comment

Ulasan yang anda hantar akan menunggu masa untuk diapprove oleh penulis...
Harap maklum...