N Athirah @ Siti Puteri Rawija: 18/10/01 - 18/11/01

Isnin, 29 Oktober 2018

Depression

Hari ni dari pagi asyik menangis. Sampai ke petang, ada lagi yang ditangiskan. Kalau anak nampak, cepat-cepat aku lap. Bukan malu, tapi aku tahu dia akan risau dan lap air mata aku tu. Kalau air mata tak berhenti, mesti dia risau sebab tak. Nak air mata tu terus ada. Terima kasih, anak.

Aku tiba-tiba teringat, setiap kali appointment aku dengan pakar ketika aku fasa depress, mesti aku akan bercakap tentang keluarga aku yang di Labuan. Ya, aku tahu punca sakit aku bermula dari sana walaupun tidak ketara dan belum teruk. Sayangnya zaman tu tiada kesedaran mengenai mental illness. Aku tak tahu aku sakit. Aku tak tahu keluarga aku sakit. Dan kalau tahu pun, orang akan mengata sebagai 'gila'. Sakitnya hidup dalam stigma masyarakat.


Terima kasih kepada pihak yang banyak share mengenai kesedaran penyakit mental. Dari situ membawa aku ke Klinik Kesihatan dan diberikan surat rujukan ke Pakar Psikiatri di Hospital Kuala Lumpur (HKL). Dan selepas beberapa kali perjumpaan, aku di-diagnosis menghidap Bipolar Disorder type 2. Akan datang aku share pasal sakit aku ni. Hari ni aku nak cerita umum ja.

Bila depress (murung) ni, bukan main-main tau. Sekurang-kurangnya kemurungan dua minggu dengan perasaan-perasaan down gila. Ada orang yang cederakan diri, ada yang hadir rasa nak bunuh diri. Macam aku mula-mula refer pakar, aku ada perasaan nak mencederakan suami dan anak.

Aku pernah nampak ibu aku sakit masa aku kecil. Dan sekarang aku dapat rasakan sakit ibu aku tu dalam diri aku. Syukur aku tidak berdendam dengan ibu sendiri untuk kisah masa laluku. Dan syukur Allah banyak hilangkan memori-memori pahit ketika aku kecil. Moga anakku tidak berdendam dengan bondanya sendiri.

Kita kalau ada di kalangan keluarga atau rakan yang ada masalah kesihatan mental, tolong jangan abaikan dorang. Bantu mereka. Bantuan korang sangat penting agar nanti korang tidak mendengar berita pesakit tu bunuh/cederakan diri atau membunuh/mencederakan orang.

Mohon jangan ada yang melabel pesakit mental sebagai lemah iman atau tiada iman. Sangat-sangat zalim bagi mereka yang melabel sedemikian. Pesakit mental ni sakit. Kalau dah sakit, perlu jumpa doktor. Berilah mereka ruang untuk konsultasi dengan pakar. Kota sepatutnya menjadi semangat untuk mereka terus melawan sakit mereka. Bukan mudah untuk berhadapan dengan sakit ni. Kita kalau sakit perlu ada kekuatan mental, tapi yang sakit tu pada mental sendiri.

#kamikisah kerana kesedaran kesihatan mental amatlah penting untuk setiap keluarga dan komuniti. Hentikan sebarang stigma ke atas penyakit mental dan terhadap pesakit mental.
#kamikisah kerana kami sebahagian daripada mereka.

Yang diberi rezeki survive dan diberi kesembuhan, syukur. Yang tiada rezeki untuk sembuh dan terus suffer dengan depression, moga terus kuat sebagai fighter. Kita semua hebat.

#mentalMalaysia #wecare #hentikanstigma #kamikisah #worldmentalhealthday

Public Health Malaysia ada menyediakan ujian DASS (Saringan Kesihatan Mental) secara atas talian. Namun ia hanyalah ujian awal yang bukannya diagnosis sebenar. Perlu rujuk dengan pakar untuk diagnosis yang sebenar. Boleh klik pautan berikut untuk membuat ujian: https://www.psytoolkit.org/cgi-bin/psy2.5.1/survey?s=LPkv6
Baca penuh >>

Mimpi

Julai lepas aku mimpi jumpa satu kawan perempuan ni. Dalam mimpi aku kenal dia, tapi di alam nyata aku tak tahu siapa dia. Aku jumpa dia kat satu tempat ni macam stadium. Sebab tempat duduk bertingkat-tingkat.

Di depan kawan aku tu ada lelaki. Aku tanyalah dia, siapa depan dia tu. Dia bagitahu lelaki depan dia tu adik beradik, adik dia sebaya aku, satu sekolah dengan aku sekolah rendah dulu. Terus aku kenal siapa lelaki tu melalui hint dia. Aku refuse untuk diperkenalkan sebab aku segan. Tapi sebab kawan perempuan aku ni dah cakap dengan dorang, lelaki yang si adik tu menjenguk depan muka aku.

Sejak tu dia kerap datang jumpa aku. Sampai ada satu time tu kami berjumpa di satu tempat. Tiba-tiba kena tayangkan macam wayang di layar, video pembunuhan kejam. Mangsa ditimpa blok batu besar sampai mangsa hancur berkeping-keping. Terus-terus ditayangkan dengan cara pembunuhan lebih kurang pada mangsa-mangsa lain. Ngeri gila sebab aku nampak macam real. Sangat-sangat trigger sampaikan aku tutup telinga tutup mata, tapi tayangan tu tetap kelihatan dalam mata aku yang tertutup. Aku pula makin tak kuat, rasa macam nak bergulung. Mental aku betul-betul terganggu, sakit rasanya. Kawan lelaki aku tu ada sebelah, dia pegang aku untuk tenangkan perasaan aku lepas tu dia yang minta tutup tayangan tu. Dia hadang tayangan yang masih terpasang guna tangan dia.

Mimpi tu betul-betul buat aku terganggu berminggu-minggu lepas aku bangun dari tidur. Lambat aku nak move on sendiri. Sampai sekarang pun aku masih ingat details mimpi tu walaupun dah berbulan berlalu. Aku bercerita ni pun sambil bayangan mimpi tu macam tengah play di depan mataku.

***

Semalam pula aku mimpi kisah pembunuhan. Tapi watak dalam mimpi aku ni semua aku tak kenal di alam nyata. Yang ni ingatan aku tak kuat sangat. Yang aku tahu, sepasang suami isteri ni saling merindu. Tapi suami dia ada kerja yang membuatkan dorang tak dapat tinggal serumah. Suami dia titipkan isteri dia kat orang yang dia percaya. Macam orang yang dia hormati. Tapi dia tak sangka orang tu akan bunuh isteri dia dan bagi pelbagai alasan masa si suami nak jumpa isteri dia. Punca dia bunuh tu sebab kantoi dengan si isteri tu yang dia ada buat kerja haram.

Lepas tu bila si suami tu dah syak dan ada tanda-tanda isteri dia dah mati, dia marah lah. Tapi sayangnya dia pun kena bunuh. Lepas tu ada lagi watak-watak yang nak bongkar kejahatan orang tu kena bunuh. Ada dalam 4 orang kalau tak silap jadi mangsa bunuh. Turn aku pula mengamuk masa tu. Aku tak puas hati sebab dia bunuh orang, sampai empat. Dan mangsa tu pula macam di bawah tanggungan aku. Aku tak faham sangat hubungan dalam mimpi ni. Tapi kiranya aku nak balas dendam lah. Sampai akhirnya dia kalah dan perlu bayar balik kesalahan dia. Nangis-nangis aku time tu. Kalau tak silap, di akhir mimpi tu dia bayar denda 60 dirham. Itu pun masih tidak mencukupi. Tapi mangsa bunuh tetap tak boleh dikembalikan.

***

Aku tak suka mimpi tentang pembunuhan. Tiap kali aku bangun tidur, aku akan blur. Tapi ada dua malam lepas aku baru tidur. Entah apa cerita mimpi aku tu tiba-tiba minyak masak hang tengah panas dalam kuali tu tersimbah menghala aku. Aku dalam mimpi tu terkejut sampai aku terbangun dari tidur dalam keadaan terkejut juga. Macam betul. Sakit dada aku. Dah la aku selalu masak makanan bergoreng, dapat mimpi macam tu memang buat aku terganggu la.

***

Aku cuma berharap dapat tidur dan mimpi yang menenangkan. Sebab waktu tidur sahaja waktu rehat mental dan fizikal yang aku ada. Kalau mental aku tak dapat rehat, fizikal aku pun tak cukup kuat sebab tertanggung sekali kepenatan tu.

Aku share sikit berkenaan penyakit mental:
Baca penuh >>

Ahad, 28 Oktober 2018

Lupa

Malam semalam zauji bawa jalan-jalan di NSK Kuchai Lama. Saja bawa anak bermain di pusat hiburan kanak-kanak tu. Lepas tu makan di MarryBrown.
  
Makan aiskrim, set ayam, french fries. Zauji makan nasi kari kapitan MarryBrown. Walaupun ayam ja. Di rumah pun masak ayam salut tepung. Tapi direhatkan dari memasak tu buat lagi tambah sedap.

Tengah makan sambil bersembang, zauji cakap pasal urine pregnancy test (upt). Dia bagitau pernah beli di Watson, Taman Desa, murah. Katanya masa tu Syakirin dah ada, tapi beli sebab sangka ada lekat baru.

Masalahnya, tiada dalam memori aku walau sedikit pun. Aku ingat pasal aku pernah beli upt di 7eleven yang mahal tu. Tapi di StarParc Point masa aku kerja. Aku tak ingat situasi yang zauji cakapkan. Aku lost lagi.

Lepas dari NSK, zauji bawa aku ke Watson tu sebelum balik. Tak jauh pun dari rumah sebab kami memang tinggal di Taman Desa. Aku masih tak boleh recall memory. Kami ke Watson tu nak beli upt lagi. Awal lagi sebenarnya dari kitaran period. Tapi memenuhi keinginan suami, baru-baru ni dia mimpi kami dapat baby girl.

Pagi ni aku buat test, result negative. Kalau ada rezeki tu, nanti adalah. Aku dah pesan zauji awal-awal semalam, janhan terlalu mengharap, aku takut dia kecewa nanti.
Baca penuh >>

Sabtu, 27 Oktober 2018

Perbelanjaan Percutian

Kalau nak cerita pasal bercuti, siapa tak nak kan. Aku suka kalau zauji ajak bercuti. Tapi situasi sekarang hanya zauj seorang yang bekerja, aku pula Work At Home Mom (WAHM), perbelanjaan dah tak boleh besar-besar.

Kalau ngam zauj dalat bonus, boleh lah sakan bercuti sampai ke Perlis perginya. September lepas kebetulan rezeki bisnes aku terima banyak tempahan. Dapatlah dalam RM300 lebih macam tu, buat belanja kami ride ke Melaka. Ride bertiga ke Bandaraya Melaka dan Pantai Klebang.


Aku suka bercuti dengan ride motor ni. Senang nak ke mana-mana. Nak parking pun senang. Tapi percutian ke Melaka ni bukan kami tiga beranak saja. Kami join group dari Johor πŸ˜…. Tapi dorang naik satu kereta.

Percutian berkumpulan πŸ˜ƒ. Tapi dorang ni memang dah awal rancang percutian. Kami ni saja sikap buat keputusan last minutes πŸ€£. Tiba-tiba dah sampai Melaka. Bising juga la dorang sebab kami naik motor ja jalan jauh dari KL.

Nda apalah. Asalkan dapat kasi jumpa si kembar ni, kira ok lah. Aku belum cerita lagi di blog ni pasal si kembar kan. Dorang ni kongsi tarikh dan tahun kelahiran. Bezanya, Syakirin lahir siang, Sumayyah lahir malam. Padahal bonda dan ibu masing-masing mengandung beza sebulan πŸ˜‚. Sorang lahir awal dari due date, sorang lahir lewat dari due date. Berjanji agaknya. Kelahiran si kembar ni lah yang merapatkan ukhuwah kami laki bini dengan ipar biras aku. Ipar aku tu step-sister zauji. Sejak rapat, kerap rancang percutian bersama. Kalau kami mampu, kami ikut ja ke mana dorang bercuti.

Sekarang ni pun zauji dan ipar biras tengah rancang percutian hari Deepavali awal November nanti. Aku tak nak campur sangat sebab aku tak sampai hati. Walau aku tak tengok balance gaji zauji selepas tolak bayaran keperluan bulanan, aku dah boleh agak berapa sangatlah yang tinggal. Aku pula sejak akhir-akhir ni tak sihat sangat. Sepanjang tu aku tak buat iklan bisnes aku, sebab aku rasa tak ada semangat nak buat kerja.
Untuk percutian kali ni, aku just pesan pada zauji agar rancang percutian yang tak banyak guna duit. Aku tak ada duit. Pertengahan November ni aku dan Syakirin dah balik Labuan. Hujung November pula nak ke Sabah ada urusan. Aku perlu juga simpan duit sikit untuk kegunaan aku dan anak sepanjang di Borneo sampai hujung Disember nanti.

Baca penuh >>

Jumaat, 26 Oktober 2018

Trigger Dengan Coding

Astaghfirullah al azim... Aku dalam mood susun atur blog aku ni. Lama sangat terbiar, mana-mana yang perlu buang tu, aku buang lah. Ada yang perlu update atau tambah. Sebahagian yang aku update dan tambah tu ada guna code html sikit. Html ringkas, tiada apa lah. Copy & paste ja pun.

Sampai satu benda ni aku ingat nak tambah. Sekali aku check caranya, perlu buka html layout dan edit dalam html tu. Tiba-tiba aku rasa terganggu tengok code html tu. Aku tak boleh tangkap mana yang nak diubah suai dan mana yang statik. Hampir-hampir aku kena panic attack. Segera aku scoll arah lain sebab aku tiba-tiba rasa tak kuat.

Mungkin aku perlu slow-slow nak aktif semula blogging ni. Lama sangat tinggal, jiwa aku dah rasa janggal. Terkejut agaknya.
Baca penuh >>

Blog Ini Kisah Aku

Banyak kisah aku yang aku ceritakan dalam blog sebelum ni, sebahagiannya kisah yang aku sendiri dah lupa. Dulu aku menulis untuk dijadikan tatapanku suatu masa nanti. Dan syukurlah dulu aku rajin menulis diari di blog, entri-entri tu sangat bermakna untuk aku sekarang.

Pabila memori mulai singkat, banyak hal yang aku keliru sebab aku dah tak ingat. Aku pula mudah murung berhari-hari atau berminggu-minggu sebab tiba-tiba ada rasa bersalah atau terkilan dalam hati aku. Masa tu aku boleh sedih tanpa sebab, cepat melenting, atau mudah menangis.

Dalam lebih sebulan ni pun aku dalam fasa kemurungan. Aku tercari-cari siapa diri aku. Aku rasa aku dah banyak berubah demi orang lain sehingga aku terlupa karakter asal aku.


Sekarang aku dah mula cari pakaian style aku dulu-dulu. Beli hoodie, kemeja, tshirt. Kalau boleh, nak beli seluar juga. Aku nak bina semula karakter aku. Mungkin aku nak jadi lebih confident.

Ada orang perempuan kata, nak jadi lebih berkeyakinan diri, dorang pakai makeup walaupun simple. Aku dah cuba, dan aku pula yang fed up. Sebab aku mudah rasa gatal-gatal kat muka atau kadang-kadang kulit mengelupas. Bibir pula memang jenis cepat merekah. Jadi sekarang aku kembali jarang-jarang touch up muka πŸ˜….


Sebelum ni aku agak unsecured bila orang sangka aku adik atau anak saudara zauji. Pernah orang sangka aku dan anak aku tu adik beradik πŸ˜‚. Memang lah rasa seronok orang pandang kita muda. Tapi aku rasa macam susah buat sesuatu apabila orang sangka kita ni budak sekolah rendah πŸ˜‘.

Baru-baru ni aku dah start berpakaian seperti aku zaman remaja dulu. Kalau tak silap, ipar ada tegur berkemungkinan orang anggap aku budak sekolah. Ya juga kan πŸ€”. Tapi aku dah mula abaikan. Macammana aku try hard pun, end up aku jadi orang lain. Jadi macam orang yang tak confident pula.


Aku ada satu masalah lagi sejak dulu. Aku tak pandai nak pilih sendiri baju yang nak dibeli 🀣. Kebanyakan baju seluar yang aku ada ialah pilihan ibu. Sampai dah kahwin beranak pun minta tolong ibu lagi πŸ˜†. Kalau dengan zauj, memang dia la yang aku selalu tanya. Dan hoodie kat dalam gambar tu, ipar aku yang pilihkan. Nampak sangat la aku nda berapa pandai memilih bab-bab pakaian ni πŸ˜….
Baca penuh >>

Punca Imbau Kembali

Aku dah taip panjang sebenarnya. Tapi entri aku hilang tiba-tiba. Dah la masa aku taip tu berdasarkan apa yang terus menghujani fikiran aku. Nak taip balik, memang rasa lost lah. Sabar ja lah.

***

Pasal imbau kembali. Perkara ni dah berulang kali berlaku sebenarnya. Dan setiap kali aku throwback tanpa sengaja, pasti zauji (suami) aku yang jadi mangsa. Terpaksalah. Sebab kalau aku tak luahkan apa yang menyerang fikiran aku tu, akulah yang menderita menghadapinya.

Ada satu kisah ni, macam looping ja dalam fikiran aku. Sebab entah kali keberapa sudah aku cerita kisah yang sama dengan zauji. Kesian juga lah sebab dia terpaksa dengan cerita ulang-ulang macam siaran tv. Aku sendiri tak pasti kenapa kisah ni terus berulang menerjah fikiran aku. Bagaikan ada dendam yang belum terlerai.

***

Untuk terjahan kembali memori tu, bermula baru-baru ini nama dia naik kat notification birthday. 14 Oktober tu birthday dia, dan aku pula mengada pergi wish "Happy Birthday, Shinichi πŸ™„". Dari situ, tiba-tiba memori tingkatan 2 aku datang.

Aku dengan Shinichi memang dah satu kelas dari tingkatan 1. Tapi masa tu aku anggap dia ni si minta puji ja πŸ˜…. Jahatnya aku 🀣. Yang aku kutuk tu juga la jadi kawan aku kemudiannya πŸ˜‚.

Di tingkatan 2 kami start rapat sebab minat kami sama, Detektif Conan. Tapi rapat bukan berdua, sekali ada si Miemiey juga. Kan aku dengan Miemiey macam adik beradik konon. Shinichi yang selalu datang ke meja kami, lepak sama. Macam study group la kononnya. Masa tu sama-sama meningkat remaja, perangai bermain dan tidak serius tu memang ada la. Main baling-baling kertas 🀣, rebut barang. Macam nda matang pula πŸ˜….

Seingat aku, untuk kerja-kerja berkumpulan, Shinichi akan satu kumpulan dengan aku dan Miemiey. Ingat lagi aku pasal kerja KOMSAS, kami satu group untuk lakonan drama tajuk Angin. Aku jadi Angin, Shinichi jadi Ribut abang aku. Pelik gila dowh aku kena panggil dia 'abang' πŸ™„. Sampai ke tingkatan 3 kerja KOMSAS untuk lakonan, mesti aku dapat watak yang dikaitkan dengan dia. Tingkatan 3 drama Jalan Sempit aku dapat watak isteri Ketua Kampung, Shinichi pula Ketua Kampung tersebut πŸ˜‘.

Tapi dalam jalinan keakraban tu, pasti dalam sedar atau tidak, akan ada hal yang boleh buat tersinggung. Aku tak pasti sejak bila dan kenapa, aku rasa Shinichi tiba-tiba jauhkan diri dari kami (baca: aku). Aku sendiri tak faham. Masa tu kami ada bertukar pinjam komik Detektif Conan. Tapi Shinichi pulang kan komik aku melalui orang tengah. Masa tu aku terasa gila, apahal dia tidak berhadapan dengan aku.

Masa tu aku cuba positif, mungkin dia jauhkan diri sebab kawan sekelas kami selalu gosip aku dan dia. Aku pun tak faham kenapa dorang selalu aim aku, padahal kami bukan rapat berdua sahaja. Dan aku pun masa tu sangka Shinichi suka Miemiey πŸ˜…. Nda la kutahu benar ka inda. Dan memori aku tersekat sehingga itu sahaja, malah aku terperangkap dalam persoalan itu. Memori yang mungkin menjadi dendam aku dalam diam.

***

Aku yang terganggu dengan persoalan dalam fikiran aku tu sejak dua tiga hari ni, menjadi punca aku cari semula memori silam aku yang hilang tu. Aku selongkar blog lama aku dan kisah tingkatan 3 ada di sana. Memori aku yang hilang tu ada tercatat di sana. Sebahagiannya aku ingat semula selepas baca, dan sebahagian lagi tiada dalam ingatanku.

Dari sana juga aku rasakan bahawa aku yang salah faham. Sebab Shinichi masih berkawan dengan aku di tingkatan 3. Tapi kisah yang ada dia tu tak banyak aku ingat. Aku just ingat aku rapat dengan Afifi (kawan lelaki) yang selalu duduk dengan aku.

Entahlah. Mungkin benar aku yang salah faham. Tapi persoalan tu masih tidak terjawab.

Andai suatu hari nanti aku ketemu jawapannya, mudah-mudahan dendam ini akan terlerai.

Aku rasa lost sebab aku rasa aku tiada kawan. Aku sendiri sedang mencari diriku yang hilang. Aku dalam perjuangan sebenarnya untuk terus survive.
Baca penuh >>

Khamis, 25 Oktober 2018

Imbau Kembali

Sejak akhir-akhir ni aku selalu throwback kisah lalu aku. Aku rasa banyak memori aku yang hilang dan tersekat di satu ruang masa. Situasi tu menyebabkan timbul rasa tertanya-tanya dan sakit hati.

Aku rindu sebenarnya...

Kat bawah ni sebahagian imbau kembali zaman remaja aku;

Entri ni aku tulis tahun 2010, ketika aku tingkatan 5

Memori zaman sekolah yang nyaris hilang

Kisah sebuah pertemuan
Kisah perkongsian minat
Kisah tentang teman
Tentang keakraban
Dan tentang perpisahan

Masa tu aku tengah buat throwback mengenai persahabatan. Sebab aku tak banyak kawan rapat. Bagaikan aku dapat rasakan keakraban tu akan terlerai jua.

Dan kini, aku rasa aku sendirian. Masing-masing dengan haluan masing-masing. Aku pula tanpa sedar dah banyak berubah. Mungkin faktor keadaan sekeliling yang memaksa aku berubah.

Apabila aku dah mula ingat siapa diri aku yang dulu, aku merasakan bagaikan terperangkap dalam ruang masa. Antara masa lalu dan masa kini. Sekarang aku masih mencari siapa diri aku yang dulu. Mencari kekuatan untuk teruskan perjuangan.
Baca penuh >>

TIADA DUKA YANG ABADI

Tiada duka yang abadi di dunia
Tiada sepi merantaimu selamanya
Malam kan berakhir hari kan berganti
Takdir hidup kan dijalani

Tangis dan tawa nyanyian yang mengiringi
Hati yang rindu tanda cinta di jalanNya
Namun ku percaya hati meyakini
Semua akan indah pada akhirnya

Reff*
Andai bisa ku mengulang
Waktu hilang dan terbuang
Andai bisa perbaiki
Segala yang terjadi
Tapi waktu tak berhenti
Tapi detik tak kembali
Harap ampunkan hambaMu ini

Waktu berputar rembulan dan matahari
Bunga yang mekar akan layu akan mati
Malam kan berakhir hari kan berganti
Takdir hidup kan dijalani

Back to reff* (2×)

Harap ampunkan hambaMu ini

Tiada Duka Yang Abadi
Album : Sholu Ala Muhammad
Munsyid : Opick
Kredit : http://liriknasyid.com
Baca penuh >>

Blog Berhabuk

Assalamualaikum, readers. Lama aku tak bersiaran di alam maya. Sejak anakku lahir ke dunia tahun 2016. Kerana sejak tu aku dah jarang gunakan laptop. Kerja pun guna komputer pejabat.

Aku tak pasti lepas ni aku mampu teruskan blogging seperti zaman remaja, atau terhenti begitu sahaja. Tapi aku rasa, aku memang perlu kembali menulis. Agar dapat diluahkan semua yang berkecamuk dalam fikiran.

Dalam beberapa hari ni aku buat throwback di blog lama aku, baca entri zaman sekolah aku terutamanya zaman tingkatan 3. Aku perasan, masa tu aku dah tak sihat. Kerap mood swing. Tapi dah dewasa ni baru tahu itu sakit. Yang baiknya walaupun tak buat rawatan ketika itu, aku masih terkawal. Sebab walaupun aku tiada kawan tempat bercerita, aku ada blog tempat meluahkan.

Bila fikirkan semula, malunya aku πŸ™ˆ. Habis segala crush, boyfriend aku ceritakan dalam tu. Nasib baik blog tu aku dah tinggal simpan jadi memori semata-mata. Dah buka blog baru yang ni, agak matang sikit isinya 🀣.

Ok lah, sekian sahaja buat masa ni. Nanti ada masa lebih sikit, aku ceritakan apa yang aku throwback atau mengenai sakit aku.

Sampai jumpa lagi, insyaAllah. 
Baca penuh >>