Tuesday, June 23, 2009

23 Jun 2009 (Selasa)

Hari ini barulah aku dapat markah Bahasa Melayu yang aku tunggu-tunggu. Walaupun tidak mencapai target untuk peperiksaan kali ini, aku sudah rasa gembira. Mana tidaknya, keputusan aku jauh meningkat berbanding keputusan ujian lepas. Ujian lepas aku dapat markah 40-lebih... peperiksaan penggal pertama ni aku dapat markah 60. Maknanya, aku dah boleh target tinggi lagi untuk ujian bulanan dan peperiksaan akan datang.

Seperti biasalah yang pertama aku tengok ialah markah cerpen. 75/100 beb. Cuma sayangnya untuk kertas tu aku tak jawab bahagian A. rugilah aku 30 markah. Ini bermakna, untuk kertas tu (aku lupa kertas 1 atau 2 :D) aku hanya dapat markah 75/130. Rugikan...

Untuk cerpen aku tu, Nor Azila kata ramai kawan-kawan sekelasnya suka cerita tu. Sebenarnya, kertas peperiksaan BM kelas aku ditanda oleh Puan Norizan (guru BM kelas 4 Bouganvilla > kelas si Azila). Sebab guru BM kami, Puan syakriah masih bercuti selepas bersalin.

Aku semak cerpen aku tu, ada beberapa kesalahan yang ditandakan oleh Puan Norizan. Yang pertama aku nampak ialah ejaan insya-Allah. di tengah-tengan yang ada tanda ' - ' tu dibulatkan. Kemudian, perkataan 'respon' yang aku tulis ditambah 's' dihujungnya. Kemudian, ada satu ayat yang nampak macam tergantung ditengah-tengahnya. Aku agak mungkin cikgu faham maksud ayat tu. Cuma, ayat tu nampak tak lengkap. Terlalu simple. Maklumlah, karangan spontan kalau tak disemak semula kita tidak akan perasan akan kesilapannya.

Pada waktu rehat, aku jumpa Puan Norizan. Bertanyakan mengenai perkataan 'insya-Allah' dan 'respon'. Barulah aku tahu rupanya perkataan 'insya-Allah' yang sebenar ialah 'insyaAllah'. Sebenarnya aku pernah jumpa semakan ejaan dulu, perkataan 'insyaAllah' tu ejaan sebenarnya ialah 'insya-Allah'. Tak tahulah mana yang betul. Sebab kedua-dua bentuk perkataan tu aku pernah jumpa.
Mengenai perkataan 'respon' yang ditambah huruf 's' tu, cikgu kata ejaan yang dia jumpa dalam kamus ialah 'respons'. Kadang-kadang aku rasa pelik juga. Betulkah ejaan sebenarnya 'respons'? Nantilah aku check kat Kamus Dewan.

Aku ingat, hari ni aku nak post cerpen yang aku tulis untuk peperiksaan tu. Tapi, tertinggal pula kertas peperiksaan tu dalam laci meja kat kelas aku di sekolah (aiikk? detail juga ayat tu...).
Aku lupa yang kertas peperiksaan aku tu aku letak dalam laci. Aku ingat tersimpan dalam buku graf. Hahaha... Kedua-dua kertas (kertas 1 dan 2) pulak tu yang tinggal. Sedangkan kertas peperiksaan lain yang aku dapat sebelum ni tak pernah tertinggal dalam laci (walaupun markah yang aku dapat gagal... hahaha...). Hari ni betul-betul peliklah keadaan aku. Cepat terkejut walaupun aku kosentrasi dengan perkara tertentu. Dan akhirnya, jadi pelupa pulak aku.

Alahai... Thirah, Thirah. Nak kata terkenang Saiful, tak juga. Hahahahaha...


*
Ah! Apalah Saiful tu. 2 Kali aku hantar mesej ke nombor maxisnya menggunakan nombor maxis aku. Bukan dia balas. Buang masa aku ja. Lagi buang masa mungkin kalau aku call dia. Aku tanya si Rahmawati kalau-kalau Saiful mesej dia. Kata Rahma, ada. Guna nombor digi ke digi. Sekarang Saiful ada di Kelantan katanya. Entahlah dia bawa atau tidak nombor maxisnya tu. Yang pasti, kedua-dua sms yang aku hantar kepadanya tu succes. Entahlah... aku tak tau nak kata apa-apa lagi...

No comments:

Post a Comment

Ulasan yang anda hantar akan menunggu masa untuk diapprove oleh penulis...
Harap maklum...