Monday, December 31, 2018

Azam Dan Persahabatan

Cakap pasal azam, aku cuma dapat buat 7 dari 12 azam 2018 yang lepas. Tapi tak apa, hidup perlu diteruskan. Yang tak lengkap pun, berkenaan Syakirin. Bukan boleh paksa budak kan. Hahahhahaa...

Sekurang-kurangnya, selama lebih kurang setahun aku diagnose Bipolar Disorder type 2, dengan pelbagai cabaran tatkala berperang dengan diri sendiri, namun di akhir tahun ni aku mencapai satu ketenangan. Tatkala semua persoalan bertahun yang aku simpan sebelum ia terus menyerang fikiran aku dalam tiga bulan ni, akhirnya terjawab satu per satu.

Cuma yang aku harap... Aku masih punya sahabat.

Aku pernah rasa terpuruk apabila aku merasakan aku tiada siapa2 melainkan keluarga. Dan aku cuba hadap bahawa aku dah tiada kawan.

Tapi setelah itu aku terfikir, mungkin aku tidak sedar bahawa mereka yang aku anggap sahabat itu masih menganggap aku sahabat.

Dan ya, aku dapat semula sahabat-sahabat aku dalam situasi yang tidak aku jangka. Terima kasih pernah hadir dalam hidup aku sebagai sahabat aku, menceriakan hari aku ☺️

Tentang kisah MKA dan Zack tu, dua-dua dah beri jawapan. Sekarang kami kembali bersahabat macam dulu. Alhamdulillah. Pasal Zen, aku belum dapat berhubung dengan dia. Silap aku juga sebab masa hantar mesej kepada semua sahabat aku, entah macammana nama dia tertinggal πŸ˜‚. Malang betul. Baru hari ni aku perasan. Teruk betul aku ni. Hahahhaha.

MKA kata dia masih simpan pensil hadiah dari aku lebih kurang 10-11 tahun lepas. Masalahnya aku tak dapat bayangkan rupa bentuknya dan tak ingat aku ada bagi. Hahahah... Tapi kami memang rapat dulu. Logik la aku ada bagi hadiah kan.

Zack pula hantar gambar namecard yang aku buat sendiri dulu-dulu. Dia bagitau dia masih simpan. Aku tersentak kejap. Sebab aku tak ingat aku pernah bagi dia, dan benda tu dah lama sangat 10-11 tahun lepas. Setakat namecard ja pun. Macam rare kalau ada yang masih simpan. Lagi-lagi dia ni dah berpindah-pindah tempat atas sebab sambung belajar dan kerja. Sedangkan aku yang berpindah-pindah ni pun dah kehilangan namecard aku sendiri. Kahkahkah...

Kad nama aku zaman dulu. Buat sendiri, cetak sendiri. Lamanya sudah ni. Tapi details tu aku dah tak gunakan atas sebab peredaran masa dan tempat menetap. Dan satu lagi, aku dah tak friendly sekarang ni kecuali dengan kawan-kawan rapat aku πŸ˜….

Persahabatan tu adakalanya pelik. Tapi setiap darinya pasti ada keunikan. Keunikan tu lah tanda yang ditinggalkan agar aku masih ingat pada pemilik keunikan tu. Pergghhh... Berfalsafah pula aku. Tapi aku tak pasti lah masuk tak dengan topik yang diceritakan ni. Hahahah...

No comments:

Post a Comment

Ulasan yang anda hantar akan menunggu masa untuk diapprove oleh penulis...
Harap maklum...