Kembara Puteri Rawija ~ dari Tinta Digital Al-Labuani: 9/1/09 - 10/1/09

Sunday, September 13, 2009

YOUR LOVE AS PEACEFUL OF AN ISLAND

By: N Athirah

This poem is special for my close friends and those who think I am their friend...
Heard singing in a melodious coast
overlooking the beautiful sunset
a comfortable dusk breeze blowing
provide peace for every human.

Oh, my close friends
you give your love
then reconcile the vehemence soul
a peaceful of island
carve my smile
soul becomes calm
developing my mind
and strike-byte of words
the beautiful words of eternal peace.

Clouds in the sky slowly marched
the wind brings calm
rain along the mercy of God
If the touch is compatible
the windows of hearts can open
missed all dreams
perturb the soul of the sad.

11 September 2009 (Friday)
21 Ramadhan 1430 Hijri

Semalam ialah Malam Lailatulqadar...

Tarikh 23 Ramadhan 1430 Hijrah pada malam semalam rupa-rupanya ialah malam lailatulqadar.
Aku terlupa bahawa semalam, lepas sahaja berbuka puasa, sudah masuk malam ke 23 Ramadhan (salah satu malam ganjil pada 9 hari terakhir Ramadhan). Mungkin disebabkan kecelaruan fikiran membuatkan aku lupa. Yalah,,, waktu tu aku masih terkejut dengan berita kematian seorang rakan (rujuk di sini).

Semalam, tidak seperti malam-malam biasa sebelum ini, aku tidur awal... Apabila bangun pagi, langit kelihatan putih... angin yang berhembus pada waktu petang sungguh nyaman... mententeramkan dan menenangkan jiwa... "the wind brings calm". Waktu inilah malaikat-malaikat kembali ke langit. Langit ditutupi sayap-sayap para malaikat. Jadi, langit kelihatan putih, tidak panas. (itu yang aku belajar dari ustazah aku di Sekolah Rendah Agama Islam dulu...)

Aku tahu yang malam semalam ialah malam lailatuqadar daripada ayah aku petang tadi. Huhuhu... malam semalam aku mengantuk sangat-sangat. Jadi, tidurlah awal...


Hmmm... hujan pulak malam ni... "rain along the mercy of God".

Saturday, September 12, 2009

Semoga Perkasa Didampingi Rahmat Allah Di Sana...

Semalam, 11 September 2009 (Jumaat), aku menerima satu berita sedih daripada seorang rakan... Perkasa Bahadir, 16 tahun, bersekolah di SMK Labuan, W.P Labuan telah menghembuskan nafasnya yang terakhir pada 11 September 2009 bersamaan 21 Ramadhan 1430 Hijriah.
Berikut adalah berita daripada blog 3 Kreatif SMK Labuan 2009 pada 11 September 2009:

Takziah kepada warga SMK Labuan

AL-FATIHAH kepada seorang pelajar SMK Labuan, Perkasa dari kelas 4A kerana telah kembali ke rahmatullah pada pagi tadi Jumaat, 11 September 2009 b'samaan 21 Ramadhan 1430 Hijrah.

Arwah mengalami kemalangan jalan raya akibat kena langgar motor yang seterusnya mengakibatkan severe head injury yang memberikan simptom seperti koma. (arwah koma selama dua hari sebelum kembali ke rahmatullah pagi tadi).

Ada sumber yang mengatakan bahawa arwah kemalangan semasa mahu ke masjid untuk berbuka puasa. (tak tau la betul ka tak). Ada juga sumber lain yang cakap lain-lain la. *hanya dia dan Allah yang mengetahui sejauh mana kebenarannya.

Jom ramai-ramai sedekahkan Al-Fatihah untuk arwah. Semoga rohnya dicucuri rahmat dan diampunkan segala dosa. Ya Allah, peliharalah dia dari seksa kubur, dan jauhkanlah dia dari bahang kepanasan api neraka. AMIN. AL-FATIHAH.



Berikut pula ialah kata-kata guru sekolah arwah:

"Cikgu selalu panggil budak ni sebab tau aja la dia suka sangat berfesyen.. satu hari tu cikgu panggil lagi (cikgu kan guru PDG), tertarik tengok beg sekolah dia... rupanya apa je hiasan yang ada dekat baju, beg, kasut dia tu, dia jahit sendiri!
So, cikgu cakap "kamu ni Perkasa, kreatif.. belajar rajin-rajin nanti jadi Fashion Designer"... Dia seronok sesangat sambil cakap, "terima kasih cikgu... cikgu orang pertama yang puji saya..." (pasal time tu tak larat nak tegur dah sebab sebelum ni banyak kali cikgu tegur pakaian dia tu).. bila dengar ni.. rasa macam ralat* jugak sebab dia cakap dia memang nak jadi fashion designer masa depan.. tapi ajal.. kan.... hmm" - Puan Noritah.

"Paling aku suka tengok semangat seorang anak aku ni si Perkasa Bahadir.. nama Perkasa tu.. power betul haha. Aku nampak dia ikhlas dan berharap nak belajar mengaji.." - Ustazah Jamaliah.



Banyak kenangan yang arwah tinggalkan. Arwah pergi secara mengejut tanpa meninggalkan sebarang pesan. Yang tinggal kini hanyalah kenangan di jiwa insan-insan yang mengenalinya. Semoga arwah Perkasa sentiasa didampingi rahmat Allah di sana...

Berita ini pertama kali aku terima daripada Nurazrinah melalui pesanan ringkas telefon bimbit. Pada mulanya aku hampir tidak percaya. Tetapi, apabila membaca berita sebenar di blog pelajar SMK Labuan, barulah aku percaya. Sesuatu hakikat itu terpaksa juga diterima walaupun ianya pahit.

Walaupun aku melihat wajah Azrinah kelihatan seperti wajah cerianya yang biasa, tetapi, di sebalik wajahnya itu tersembunyi kesedihan. Banyak kenangan dia bersama arwah (yang dipanggilnya dengan panggilan 'Kasa') terutamanya ketika kem Rakan Muda Jiran Muda (RMJM) di Karambunai, Sabah tempoh hari. Azrinah betul-betul shock selepas menerima berita tersebut. Aku sendiri, apabila mendapati kebenaran berita ini, wajah arwah sering terbayang di ruang mata.

Arwah seorang yang memiliki sikap bertanggungjawab. Sepanjang kem RMJM, dialah yang selalu menjaga Azrinah. Azrinah pernah bercerita kepadaku, ketika kem RMJM, Perkasa pernah merajuk kerana tidak dibenarkan melaungkan azan sebelum menunaikan solat. Hal ini disebabkan rambutnya yang diwarnakannya pada ketika itu.

Aku harap Azrinah dapat bersabar setelah menerima berita yang mengejutkan itu. Selain hanya kenangan yang tinggal bersamanya, juga ditinggalkan sebuah beg milik arwah yang arwah berikan kepada Azrinah. Beg itulah yang dibawa oleh Azrinah ke sekolah setiap hari. Hmm... Macam-macam lagi kenangan mereka yang mengenali diri arwah.

Kenangan kini hanya tinggal kenangan. Marilah kita sama-sama mendoakan kebahagiaan arwah di sana. Semoga arwah pergi menghadap Ilahi dalam keadaan yang aman dan tenang...

By: N Athirah
Rujukan: Takziah kepada warga SMK Labuan
Kamus Dewan Bahasa dan Pustaka:
* ralat:
kesal atau tidak sedap hati (kerana tidak dapat menunaikan hajat dll).

Monday, September 7, 2009

Rindu dengan blog aku

Hehehe... rindu dengan blog aku... Dekat 2 bulan agaknya tak tulis entri...

Semalam (16 Ramadhan 1430 hijriah / 6 September 2009), ketika aku kembali online, macam-macam aku buat hehehe... Banyak mesej dan komen serta permintaan menjadi kawan yang perlu aku settlekan semalam. Jadi, tak sempat nak tulis entri blog. Petang semalam, sesuatu yang tidak disangka-sangka... Pada mulanya aku menyangka 'dia' (rakan siber) akan menegur aku. Maklumlah, aku lama tidak online, bermakna lama tidak chat dengan 'dia'. Tetapi, rupa-rupanya tidak. Tapi, tidaklah aku kecewa. Yalah, aku ni bukannya penting sangat bagi'nya'.

Namun begitu, memang sesuatu yang tidak disangka-sangka. Orang yang jarang sangat online ketika dia masih di Labuan kini rupa-rupanya kerap online sepanjang aku tidak online. Dia sekarang belajar di Universiti di Melaka. Muhamad Azrul bin Abdul. Heheh... dia kata aku lama tidak online. Macam tau-tau saja aku sebelum ni selalu online. Wakakaka... Aku tak taulah dia baca atau tidak blog aku ni.
"Kalau kau baca, Azrul. Jangan marah ya. Heheheh... aku tulis full name kau kat sini. :p"
Bukan apa. Aku terkejut saja.

Kadang-kadang tu kalau difikirkan balik, pelik juga. Bukan pelik apa sangat. Tapi, memang pelik bagi aku. Hubungan aku dengan si abang sulung dan adik bongsu, memang baik. Tiada masalah. Tapi, dengan adik yang tengah tu, ada saja yang nak digaduhkan. Bukan aku yang nak gaduh sangat. Tapi, dia yang nak gaduh. Aku tak ganggu dia, dia tiba-tiba bising, marah-marah... Tak taulah nak buat apa lagi... huhuhu... Inilah yang menyebabkan aku malas nak satu trip dengan dia waktu balik sekolah. Aduii...

Hmm... hari ini... apa cerita ya...? Hehehe...
Hari ni bolehlah dikatakan aku happy. Pertama, aku dah dapat kertas Ujian Bulan Ogos terakhir aku - Bahasa Melayu. Walaupun setakat 74 markah - B3, tapi, aku dah happy. Sebab semua kertas ujian Bulan Ogos dah ada di tangan aku dan gred BM aku tidak menurun. Aku bimbang juga dengan keputusan ujian aku. Lagipun, waktu ujian, aku tak belajar straight sangat. Sebab kalau waktu ujian bulanan, aku memang macam tu. Hehehe (Jangan korang ikut sangat perangai aku ni). Tapi, bagus juga. Yang aku tak baca buku tu semua senang. Pendidikan Syariah Islamiah tu bukannya aku baca buku sebelum ujian. Sebab, pagi ketika hendak ujian tu, aku pinjamkan buku teks kepada Shareen. Dia terlupa bawa buku dan belum belajar satu apa pun. Aku bagi dia pinjamlah. Namun, walaupun aku tak baca, soalan yang keluar senang ja aku jawab. Tapi, peliknya, si Shareen yang baca buku tu pula kata susah sangat soalan PSI tu. Hehehe...
Walaupun begitu, pelajaran Sejarah yang aku baca buku sebelum ujian tu aku gagal. First time gagal. Geramnya aku. Dahlah Sejarah gagal. Pendidikan Jasmani dan Kesihatan yang tidak pernah gagal tu pun aku dapat gagal. 3 kertas aku gagal. Satu lagi, Additional Mathematics. Ujian Bulan Mac, aku dapat 11. Peperiksaan Semester 1, aku dapat 8. Ujian Bulan Ogos ni, aku dapat 4 sahaja. Fuh! Nasib baik tak dapat 'telur'. Sebab, ramai yang dapat 'telur' untuk ujian Add Math. Aku tak fahamlah. Waktu belajar, macam senang. Tapi, keluar exam, mati-mati aku tak faham. Aduiii...

Hari ni, selepas dapat markah BM, setelah dikira peratus semua matapelajaran, aku tersenarai dalam top-3 dalam kelas. Kedudukan aku dalam kelas ialah nombor 2. *Tanpa ada meniru*. Sebab, pelajar-pelajar lain ada yang meniru.
Kebanyakan prestasi matapelajaran aku meningkat kecuali BI, Sejarah, PJK dan Add Math. BI tu memang bersebab. Sebabnya, masa yang sepatutnya diberi ialah 2 jam. Tapi, kelas kami cuma diberi jawab dalam masa 1 jam setengah. Kan rugi tu. Banyak soalan tertinggal. Yang 3 mata pelajaran tu, memang silap sendiri juga lah. Sejarah tu walaupun aku dah baca, tapi, waktu jawab soalan, aku keliru dengan jawapan. Tambahan lagi, aku tak sangka aku boleh terlupa baca bab Zaman Gelap Eropah. Geram seribu kali geram betullah aku. Puan Norizah, guru mata pelajaran Sejarah dan juga selaku Guru Kelas aku pun terkejut aku gagal. Katanya, "sayang Fatihah Athirah gagal Sejarah. Mata pelajaran lain dia banyak yang lulus." Lebih kurang macam tulah. Bukan aku yang dengar. Kawan aku yang cerita kat aku. Memang pun aku banyak yang lulus. 9 matapelajaran aku lulus termasuk PSK yang dapat A2 tu. Alah! Setakat PSK saja yang dapat A. Mata pelajaran Prinsip Perakaunan pula, pertama kali aku lulus. Terkejut aku. Sebab, semua pelajar dalam kelas aku gagal kecuali aku. Aku dapat markah 48.75 peratus (kalau aku tak salah). Aku seorang ja lulus. Pelajar yang memang terror P.Akaun tu pulak gagal. Waktu Puan Zalina kata, "saya rasa seorang sahaja lulus. Itupun dia tak jawab soalan satu," aku baru selesai kira markah aku. Puan Zalina tengok aku dan aku tersenyum. Memang aku seorang sahaja yang lulus pun. Hehehe... kebetulan soalan yang keluar tu, aku dapat jawab.

Sekarang, lepas dapat keputusan Ujian Bulanan ni, aku nak usaha lagi. Kalau boleh, adal ah yang dapat A. A2 pun tak kisahlah. Inilah permulaan cabaran aku untuk menentukan masa depan. Aku tidak boleh tunggu sampai tahun depan barulah cuba dapat gred A. Semester 1 yang lepas aku dapat nombor 4 kedudukan dalam kelas, Ujian Bulan Ogos pula, nombor 2 kedudukan dalam kelas. Kalau dapat kekalkan dalam senarai top-3, sudah kira bagus. Walaupun begitu, sekarang saingan aku dalam kelas tu bukan lagi setakat 5 orang. Tetapi sudah bertambah seorang jadi 6.

Kedudukan dalam kelas 4 Hibiscus, SMK Mutiara Semester 1 2009
1. Siti Hajar
2. Nur Anis Afiqah
3. Mohd. Shareen Azmie
4. Nurfatihah Athirah
5. Nur Falina
6. Nur Fazlianah

Kedudukan dalam kelas 4 Hibiscus, SMK Mutiara Ujian Bulan Ogos
1. Siti Hajar
2. Nurfatihah Athirah
3. Nur Sakinah
4. Nur Falina
5. Nur Anis Afiqah
6. Mohd. Shareen Azmie

Walaupun Fazlianah tidak lagi tersenarai dalam list 1 hingga 6, tapi, aku masih anggap dia saingan dalam pelajaran. Sebab dia sebenarnya pandai walaupun tidak kami sedari. Dan saingan yang bertambah seorang itu ialah Sakinah. Hahahaha... tidak diduga.

Kata Shareen, "aku anti lah dengan yang nombor 1, 2, 3, 4, dan 5 tu. Yang nombor 6 tu aku suka. Sebab cute." Hahaha... Puji diri sendiri... :D Dahlah tu, katanya anti, tapi, masih juga balik dengan aku selepas tamat waktu persekolahan. Hehehehe...


Sebelum tamat waktu persekolahan, ialah masa mata pelajaran Pendidikan Al-Quran dan as-Sunnah. Kami memohon daripada Ustazah agar dapat balik sebelum Jam 2.30 petang. Sebab, kalau masa balik kami jam 2.30 petang, kebanyakannya tiada transport untuk balik dan kebanyakan kami tidak bawa duit belanja sekolah untuk membayar tambang bas mini. Maklumlah, bulan puasa. Ustazah Siti Sarah kata, kalau nak balik awal, mesti hafaz Surah Yaasin dulu. Mulanya ustazah suruh sampai ayat 15 atau lebih. Tapi, disebabkan kami tetap nak balik awal di saat-saat akhir, ustazah kata tak kisah sampai ayat berapa. Mulanya, Shahira yang paling banyak hafal. Sampai ayat 24. Kemudian, seorang demi seorang tasmi' depan ustazah (perdengarkan hafalan Yaasin), sehinggalah sewaktu Shareen yang menghafaz, dia dapat sampai 27. Selepas Shareen, Falina (waktu tu Shareen kata dia tunggu aku di tingkat bawah), dan kemudian aku. Aku sudah cuba menghafal sebelum tasmi'. Mulanya lancar sampai ayat 15. Sangkut-sangkut sampai ayat 25. Lancar sedikit sampai 30. Tapi, selepas kelas bising nak balik cepat, banyak yang aku sangkut. Ayat 1 hingga 10 pun aku tersangkut. Aduii... Waktu tasmi' kat ustazah, Mulanya aku lancar. Kemudian sangkut-sangkut. Dapat juga aku teruskan. Sampai entah ayat mana, aku lancar lagi... dan aku sedar dah ayat 28. Maksudnya, aku dah lebih dari Shareen. Waktu tu, aku dah lancar hafazan ketika aku berasa tenang melihat lukisan pada beg pensil ustazah. Sampai tiba-tiba aku dah terhenti. Tak tau sambungan ayat, ustazah bagitau aku dah sampai ayat 30. Barulah aku kata aku hanya dapat hafal sampai ayat 30. Patutlah aku tidak ingat sambungan ayat tu lagi. Hehehe... Buat masa ni, aku yang tertinggi. Tak taulah keputusan selepas ni. Huhuhu...


Satu lagi, aku happy sikit apabila Shareen menganggap aku orang yang boleh dia percaya. Heheh... hari tu dia kata belum boleh percaya aku. Sekarang, dia dah boleh kongsi mengenai dirinya dengan aku. Dan apabila ianya adalah suatu rahsia, aku tidak akan membocorkannya. Kerana aku sedar, bukan senang mencari sahabat. Dan aku sekarang, sudah kurang sahabat yang mendampingiku. Kerana, mereka tidak lagi bersamaku, tidak lagi sekelas denganku dan ada yang tidak lagi satu sekolah denganku. Dan, apabila berada di kelasku sekarang, kadang kala mereka boleh dijadikan kawan, kerana mereka memerlukan aku tatkala aku berpengetahuan mengenai sesuatu. Dan mereka selalu menjadi lawan, kerana mereka hanya bersama aku ketika mereka memerlukan dan mengenepikan aku tatkala mereka berasa tahu segala-galanya.
Jadilah selalunya waktu balik sekolah, aku berjalan sendirian ketika keluar dari kawasan sekolah. Sekarang, aku dah ada teman. Tidak lagi bersendirian. Dan yang pentingnya, kawan itu baik.


***
Rindunya kenangan di zaman tingkatan tiga dulu. Sebab waktu tu, Afifi yang selalu temankan aku balik. Sebelum tu, dari tingkatan satu dan dua sehingga tiga, Mimi yang temankan aku balik, kemudiannya baru Afifi. Kadang-kadang ramai-ramai... Dan, apabila di tingkatan 4, sewaktu mereka belum pindah ke SM Teknik dan Vokasional, aku selalu menunggu Zain untuk balik bersama-sama. Sebab, kami satu bas, dan kami sepupu. Selepas itu,,, begitu lama aku selalu balik tidak berteman setelah kawan-kawan rapat aku pindah, sekarang, aku dah kembali berteman. :) Ceria... ^_^


17 Ramadhan 1430 Hijriah
7 September 2009 Masihi (Isnin)