Kembara Puteri Rawija ~ dari Tinta Digital Al-Labuani: 8/1/10 - 9/1/10

Tuesday, August 31, 2010

Kalimah Cinta: CiNtA BuLaN

Karya: N Athirah
Rawija Nur Mardhiah, itulah nama gadis remaja comel yang sedang berjalan menuju ke rumahnya. Dia berpakaian seragam sekolah warna biru menandakan dia seorang pengawas sekolah dan sedang berjalan pulang selepas waktu persekolahan. Cuaca panas hari itu menyebabkan gadis tersebut kurang bertenaga. Namun digagahinya juga untuk berjalan agar dia cepat dapat berehat setelah pulang ke rumah. Peluh di dahi disapu menggunakan belakang tangannya. Sesampai di rumah, dia segera menukar pakaian seragamnya kemudian berbaring di atas katil di biliknya. Solat Zohor sudah ditunaikannya ketika di sekolah tadi.

“Panasnya hari ini,” keluh Rawija. “Ya, sesuailah dengan bulan Ramadhan ni sebab maksud perkataan Ramadhan ialah panas.” Katanya kepada dirinya sendiri.

Sedang dia berehat sambil melayan perasaannya sendiri, tiba-tiba lagu Kalimah Cinta nyanyian kumpulan nasyid In-Team kedengaran dari telefon bimbitnya menandakan ada panggilan masuk. Tanpa bangun dari pembaringan, dia mencapai telefon bimbit di sebelahnya itu. Tertera nama abang angkatnya, Muhammad Saifullah. Segera dia menjawab panggilan tersebut, “hello!”

“Adik, tolong abang. Abang dah tak tau nak buat apa sekarang,” kedengaran suara abangnya di hujung talian.

“Apa yang berlaku ni? Abang bertenang dulu, beritahu adik apa yang terjadi,” kata Rawija.

“Abang dah putus dengan teman wanita abang. Keluarga dia dah tunangkan dia dengan lelaki lain. Abang dah tak dapat miliki dia,” kedengaran suara tangisan. Rawija turut sedih mendengar luahan abangnya itu. Sebelum ini, jika berlaku apa-apa masalah antara Saiful dengan teman wanitanya, Rawija lah tempat dia mengadu.

“Sabarlah, abang. Mungkin ada hikmah di sebalik semua ini. Abang sabar ya,” nasihat Rawija.

“Abang sedih sangat. Rasa macam nak mati saja,” keluh Saiful.

“Abang, jangan begini. Berdosa kalau kita tidak redha dengan takdir Tuhan,” tegur Rawija.

“Adik jadi pengganti kekasih abang, boleh?” Pinta Saiful tiba-tiba.

“Apa abang cakap ni? Jangan buat keputusan terburu-buru. Abang tenangkan diri abang dulu, barulah buat keputusan.”

“Abang dah kehilangan semangat abang. Adik tolonglah rawat luka hati abang ni.”

“Adik tak nak abang menyesal dengan keputusan abang ni. Abang fikirlah dulu elok-elok.”

“Adik, tolonglah abang. Abang yakin dengan keputusan abang. Muktamad. Abang tahu selama ini adik lebih memahami diri abang. Kita sama-sama telah dikecewakan.”

Rawija terdiam. Dia keliru untuk membuat keputusan. Tidak dinafikan sebelum ini dia mempunyai perasaan terhadap abang angkatnya sendiri terutamanya setelah dia ditipu oleh teman lelakinya. Tetapi, dia tidak mahu merosakkan hubungan Saiful dengan kekasihnya ketika itu. Perasaan tersebut hanya dipendamnya sehingga kini.

“Adik tak sudikah?” Suara abangnya menyebabkan Rawija tersedar dari lamunannya.

“Hm… abang tak menyesal nanti?” Tanya Rawija.

“Tidak, ini keputusan abang.” Suara Saiful kedengaran yakin.

“Baiklah,” kata Rawija.

“Adik terima abang?” Tanya Saiful.

“Ya,” jawab Rawija. Dia pasti dengan jawapannya.

“Terima kasih, adik. Syukur, ya Allah!” Kata Saiful. Rawija tersenyum mendengarnya.

Sejak hari itu, Saiful mula memanggil Rawija dengan panggilan ‘sayang’, manakala Rawija kekal memanggil Saiful dengan panggilan ‘abang’. Mereka kerap berhubung melalui laman sosial telefon bimbit, Moko.mobi. Hubungan mereka bagaikan sepasang kekasih yang tidak boleh dipisahkan walau seketika. Perasaan cinta mereka semakin hari semakin mekar bagaikan pohon yang merimbun. Masing-masing mencintai kekasih mereka sepenuh hati.

“Rawija semenjak dah ada boyfriend ni, dah tak boleh berpisah dengan handphone. Wajahnya pula nampak gembira sentiasa,” tegur sahabat Rawija, Azam suatu pagi di dalam kelas. Benar seperti yang diperkatakan oleh Azam itu. Perwatakan Rawija jelas berubah semenjak mempunyai teman lelaki. Dia kelihatan ceria bersama rakan-rakan sekelasnya dan jarang duduk bersendirian.

"Maklumlah, Ija dah dapat kekasih hati yang romantik. Aku baca chat dia dengan teman lelakinya kat Moko tu, aku pun cemburu. Romantik sangat,” kata Umairah, rakan yang duduk di sebelah Rawija di dalam kelas. Rawija pula hanya tersenyum mendengar telahan rakan-rakan sekelasnya itu.

Rona wajah Azam kelihatan berubah setelah mendengar kata-kata Umairah itu. Dalam diam, perasaan cemburu menjalar di hatinya. Namun dia segera beristighfar, “sesungguhnya, rasa cinta itu tidak boleh dipaksa dan tidak boleh diabaikan,” desis hatinya.

“Kau bahagia dengan dia?” Tanya Azam kepada Rawija.

“Tentulah. Dia sentiasa prihatin dan ambil berat terhadap aku,” jawab Rawija.

Azam tersenyum. Dia bukan lelaki yang suka merosakkan hubungan dan kebahagiaan orang lain demi keinginan hatinya. “Apa-apapun, jangan lupa SPM semakin hampir,” nasihatnya. Rawija tersenyum mengangguk.

Disangka panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengah hari. Tanpa diduga, telefon bimbit Saiful rosak. Akibatnya, mereka sukar untuk kerap berhubung seperti biasa. Dengan menggunakan telefon abangnya, Saiful menghubungi kekasih hatinya, Rawija. “Sayang, handphone abang rosak. Macam mana ni?”

“Abang guna handphone siapa sekarang?” Tanya Rawija.

Handphone abang abang. Eh, abang punya abang! Hehehe… banyak perkataan abang,” jawab Saiful. “Tapi, susah nak guna selalu. Maaflah sayang, abang dah tak dapat temankan sayang selalu,” sambungnya lagi.

“Hm… tak apalah. Kita tak boleh paksa keadaan. Apa-apapun, cinta sayang terhadap abang tak akan berubah,” jawab Rawija.

“Sayang, tunggulah abang dah dapat beli handphone baru nanti, barulah kita dapat berhubung macam selalu. Maaf ya. Harap sayang dapat bersabar,” kata Saiful.

Insya-Allah, sayang tetap tunggu abang.”

“Tunggu abang pun, pelajaran jangan abaikan. Tahun ni sayang SPM.”

“Hehehe… ya, insya-Allah.”

“Sayang ada tengok bulan malam tadi?” Tanya Saiful tiba-tiba.

“Tidak. Kenapa?” Tanya Rawija pula.

“Abang nampak sayang kat bulan tu. Cantik sangat-sangat. Abang selalu rindukan sayang,” Saiful meluahkan perasaannya sepenuh hati.

“Eh! Sayang bukannya cantik sangat pun. Janganlah puji lebih-lebih pula,” jawab Rawija dalam keadaan malu.

“Abang ikhlas puji sayang. Bagi abang, sayang cantik sangat seperti bulan. Sayang tengoklah bulan malam ni. Malam ni 15 Ramadhan, bulan penuh,” beritahu Saiful.

“Ok. Kalau macam tu, kita tandakan percintaan kita dengan bulan, abang nak?” Cadang Rawija.

“Bagus juga cadangan sayang tu. Abang setuju. Cinta Bulan untuk kita berdua. Kalau sayang rindu abang, sayang tengoklah bulan. Begitu juga abang. Kasih abang tidak akan berubah. Cinta abang umpama cahaya bulan yang menerangi kegelapan.”

“Baiklah kekasih hatiku.” Rawija tersenyum sendirian mendengar kata-kata Saiful itu.


Namun begitu, walaupun perjanjian antara mereka sudah termeterai, wajah mereka tetap kelihatan sedih, lebih-lebih lagi Saiful. Kawan rapat Saiful sendiri mengkhabarkan kepada Rawija akan keadaan Saiful yang sering kelihatan tidak keruan dan selalu bersedih akibat rindunya yang terpendam terhadap kekasih hatinya. “Kalau senja tu dia masih gembira lepak dengan kami, naik saja bulan di langit, dia terus jadi pendiam. Lepas tu terus pulang rumah,” itulah yang diberitahu oleh sahabat Saiful kepada Rawija melalui chat Moko.mobi.

“Ya, Allah! Risaunya aku akan dirinya,” bisik hati Rawija. Ketika ada peluang berhubung dengan Saiful, Rawija sering meminta agar Saiful tidak selalu bersedih. Tetapi perasaan itu sukar untuk dihalang. Saiful selalu merindui Rawija. Dia merasakan bahawa dia tidak boleh terpisah dengan Rawija walau seketika. Kasih sayangnya terhadap Rawija tersangatlah mendalam.

“Ija, kenapa kau dah tak ceria sekarang ni?” Pertanyaan Umairah itu menarik perhatian Azam.

“Susah dah aku nak berhubung dengan Saiful. Handphone dia rosak,” jawab Rawija.

“Oh! Kau rindu dia lah sekarang ni?” Sampuk Azam. Rawija hanya mengangguk.

“Kau sabar sajalah. Bercinta banyak rintangannya,” kata Umairah.

Mengingatkan keadaan Saiful waktu itu, Rawija bertekad belajar bersungguh-sungguh untuk mencapai cita-citanya menyambung pelajarannya ke Selangor, tempat tinggal kekasihnya. Dia tidak mampu bertahan dengan perpisahan yang terlalu lama itu. “Abang, apa-apapun berlaku, kita kembali kepada Maha Pencipta. Cinta sejati ada pada-NYA. Kerinduan bermakna ada pada Rasul-NYA. Di sanalah kita temukan keindahan bercinta,” kata Rawija kepada Saiful suatu hari. Kata-kata itulah yang menjadi pembakar semangat kepada Rawija untuk mencapai kejayaannya.

Cinta itu memiliki keindahannya. Ianya mendakap erat di dalam jiwa. Sebagaimana Adam dan Hawa yang bercinta ketika di Syurga, namun angkara tipu daya Iblis mereka terpisah ketika diturunkan ke dunia. Kerana kuatnya perasaan cinta mereka, kuatnya simpulan kasih sayang mereka, akhirnya mereka bertemu jua di dunia. Begitulah juga kisah percintaan Rawija dan Saiful yang ditandakan dengan ‘Cinta Bulan’. Usaha Rawija tidak sia-sia apabila dia ditawarkan melanjutkan pelajarannya ke Universiti Islam Antarabangsa Malaysia di Petaling Jaya, Selangor. Segalanya menjadikan hubungan Rawija dengan Saiful bertambah teguh.

“Syukur, ya Allah! Sayang, semua ini abang rasa bagaikan mimpi. Abang tak dapat bayangkan macam mana keadaan abang seandainya kehilangan cinta ini. Syukur alhamdulillah,” tidak henti-henti Saiful bersyukur setelah selesai majlis pertunangan dia dengan Rawija. Kedua-dua buah keluarga pasangan tersebut telah bersetuju untuk menyimpul ikatan pertunangan di antara Saiful dan Rawija ketika Rawija telah berada di tahun kedua pengajiannya.

“Inilah tanda kesucian kasih Allah dan betapa agungnya kebesaran-NYA. Sebagai hamba-NYA, wajiblah kita teguhkan lagi rasa cinta taqwa kita terhadap-NYA. Kerana hanya DIA yang kita sembah dan hanyalah DIA tempat kita memohon pertolongan,” balas Rawija sambil tersenyum.

Cinta itu ada di dalam hati, carilah ia di situ. Jika kamu telah peroleh cinta itu, jagalah cinta itu dengan baik. Tidak ada manusia yang sempurna sepenuhnya. Sebagai insan, sesiapa juga punya kekurangan. Oleh itu, jangan melihat seseorang itu dengan kecantikan atau ketampanan wajahnya, ketinggian darjatnya, harta kekayaannya, tetapi lihatlah dirinya dari hati budinya, agamanya, serta ketaqwaannya.

Sesungguhnya, apabila kamu menemui cinta kamu itu, janganlah kamu cari lagi yang lebih baik daripada itu. Terimalah ia tanpa sekalipun menoleh kembali di belakang kamu. Kamu tidak mungkin akan peroleh cinta yang lebih baik dari yang kamu temui kerana cinta yang sempurna itu hanyalah cinta kepada Tuhan Yang Maha Esa.



..............................................................................................................


KALIMAH CINTA by In-Team'04

Pepohon cintaku kian merimbun
Semakin dicantas makin bertunas
Tidak mampu mendustai hatiku
Rasa cinta fitrah manusia

Siapalah aku menolak cinta
Yang hadir di jiwa tanpa dipaksa
Hidup ini tidak akan sempurna
Tanpa cinta dari Tuhan Yang Esa

Adam Hawa bercinta di Syurga
Angkara iblis terpisah menderita
Kerana cinta mereka setia
Bertemu di dunia

Dengan cinta kenal Pencipta
Dengan cinta kenal RasulNya
Kerana cinta kenal saudara
Bahagia keluarga
Oh indahnya cinta
(Huu... indahnya cinta...)

Adam Hawa bercinta di Syurga (cinta yang suci)
Angkara iblis terpisah menderita (hoo...)
Kerana cinta mereka setia
Bertemu di dunia (setia... cintanya... kerna Yang Maha Esa)

Dengan cinta kenal Pencipta
Dengan cinta kenal RasulNya
Kerana cinta kenal saudara
Bahagia keluarga

Dengan cinta (dengan cinta) kenal Pencipta (hidup bahagia)
Dengan cinta kenal RasulNya (hooo...)
Kerana cinta (kerana cinta) kenal saudara
Bahagia keluarga

Hidup tanpa cinta
Sengsaralah jiwa
Sengketa dan dusta
yang merajai jiwa

Di batasan cinta syariat terjaga
Tanpa keraguan tanpa kesangsian

Betapa sucinya kasihMu Tuhan
Betapa agungnya kebesaranMu
Diri ini mengharapkan cintaMu
Kekalkanlah rasa kehambaanku
Kekalkanlah rasa kehambaanku


............................................................................................................

Cerpen ini dihasilkan adalah untuk menyertai:

Monday, August 30, 2010

Lailatulqadar

Sentiasalah kita beribadah kepada ALLAH sepenuh ikhlas dan bersungguh-sungguh untuk mendapatkan keredhaan ALLAH. Dalam bulan Ramadhan ini terdapat malam yang lebih baik dari seribu bulan iaitu Lailatulqadar di mana sesiapa yang beribadah pada malam tersebut maka samalah seperti dia beribadah selama 83 tahun 4 bulan (seperti yang dinyatakan dalam hadis nabi). Jika dia bersungguh-sungguh mengerjakan ibadah serta ikhlas maka terhapuslah dosa-dosanya yang lalu.
Insya-Allah...
Sumber: M. Khairul Anwar
Sent: 1 September 2009 | 21:09:40