Wednesday, February 23, 2011

Puitiskan Diri Anda

Tarikh tutup: Jumaat pagi
 (klik untuk maklumat lanjut)
PENANTIAN
Karya: N Athirah

Malam ini, seperti malam kelmarin
hujan turun dengan lebatnya
menggambarkan kesedihan hati
disertakan deraian air mata.

Sampai bilakah tangisan ini berlangsung…?
Kerana penawar kedukaan belum kutemui.

Akankah turun hujan di malam yang lain
meragut kegembiraan di wajahku
kerana,
di saat ini hatiku masih berduka.

Malam ini, seperti malam-malam kelmarin
hujan turun dengan lebatnya
melambangkan deraian air mata hati.

Sampai kapankah…?
Aku terus-terusan bersedih.
Sampai kapankah...?
Aku perlu bertahan.
Sampai kapankah...?
Kesakitan ini perlu kualami.
Sampai kapankah...?
Segala tanda tanya ini bersarang.

Sungguhku tiada mampu bertahan
dalam kegelapan malam
mengenang kisah-kisah silam
meruntun seluruh jiwa raga.

Tiap detik dan langkahku
dirimu mengisi ruang mataku
dalam ketenangan tidurku
seringkali kau hadir menghiasi mimpiku
tatkala jiwaku merindu
kaulah yang bertakhta di ingatanku.

Dalam kerendahan hati
beserta kekurangan diri
tanpa ada kelebihan pada pandanganmu
namun hati ini tetap merindu
menanti kasih darimu
menunggu kehadiran cintamu
dalam keheningan jiwa merindu.

8 comments:

  1. tankiu join ye..sedap puisi nie..mendalam rasanya..syahdu pun ada

    ReplyDelete
  2. serius.. antara yang byk join. ni menyentuh hati...

    ReplyDelete
  3. Terima kasih...
    sebenarnya waktu menulis puisi ni, tarikh dan waktunya tidak sama untuk setiap rangkap. Dan setiap waktu ilham menulis bait2 puisi ini adalah waktu jiwa dibawah kawalan emosi... Setelah itu saya tulis dalam entri blog...

    Dah lama kemudian, saya check kembali semua entri, saya cantumkan semuanya jadi satu puisi.

    ReplyDelete
  4. wow... menarik tu... ilham tidak tercetus dalam sekelip mata.. hehe..

    ReplyDelete

Ulasan yang anda hantar akan menunggu masa untuk diapprove oleh penulis...
Harap maklum...