Sunday, April 11, 2010

Tiada Harapan...

Aku try dah contact dia > MKA. Mulanya tiada tindak balas. Last tu ada la juga. Tapi, entah siapa sebenarnya dah berubah. Kami tak seakrab dulu. Dah lah. Aku rasa tak ada harapan dah kembali macam dulu. Bulan Julai ni dia dah nak pindah rumah. Maknanya, kami dah tak tinggal dekat dah. Aku tak ada harapan sangat nak jumpa dia.

Tadi aku ajak dia join AJ-RC. Mulanya bila aku tanya dia minat tak aktiviti kebajikan, dia kata minat. Tapi, bila aku cerita pasal AJ-RC ni, dia macam tak minat pula. Katanya, mungkin lepas SPM. Sedangkan aku target aku nak daftar dalam bulan April ni juga. Bila dah macam tu, aku malas lah mau sambung lagi mesej dengan dia. Aku try buat sesuatu yang boleh buat aku happy, dia happy sesuai dengan minat kami yang sama, dia macam tak support. Aku ingat aku nak bagitau dia hari Jumaat depan aku ke SM Teknik. Sebab Hajar cakap, dia kata dia nak jumpa aku. Target sebelum bulan Mei ni. Tapi, aku rasa hilang la mood aku dah. Kredit aku hari ni tamat tempoh. Esok dah tak boleh mesej dah. Aku rasa, biarlah semuanya berlalu macam tu ja. Aku dah penat mau fikir semua tu. Hati aku yang sakit jadinya.

Aku tau satu masa nanti kami memang akan terpisah dan mengikut haluan masing-masing. Permulaannya bila dia pindah ke SM Teknik & Vokasional. Lepas tu kes pergaduhan kami hujung tahun lepas. Sekarang, dia akan pindah rumah. Dan lepas SPM nanti lagilah susah untuk aku jumpa dia.

Memang ini hakikatnya. Aku hanya mampu bermain di alam khayalan ciptaan aku. Bagai sebuah angan-angan yang tinggi. Orang hanya memberi pengharapan. Tapi tiada siapa yang mampu tunaikan. Dan aku terjatuh dari mimpi anganan yang tinggi. Aku sakit, aku nangis, aku kecewa, tiada siapa akan peduli.
Inikah hakikat buat seorang penulis seperti aku? Dibuai dilema... hanya mampu berpuitis tanpa mampu mencapai apa yang diharapkan...

No comments:

Post a Comment

Ulasan yang anda hantar akan menunggu masa untuk diapprove oleh penulis...
Harap maklum...