Friday, April 23, 2010

Rendah Sangatkah Martabat Masyarakat Labuan Untuk Dihina?

*INI ENTRI MELEKAT BUAT SEMENTARA WAKTU... UNTUK MEMBACA POSTING TERBARU, SILA SCROLL KE BAWAH*


Haa... ni bukan entri bab politik pula ya. Entri ini untuk melahirkan rasa kekesalan aku terhadap manusia yang kurang sedarkan diri dan tanpa segan silu menghina masyarakat Labuan di hadapan anak jati Labuan sendiri.

Petang tadi adik aku cerita kat aku, kat kelas dia adalah seorang guru tu yang mengata orang Labuan. Aku tak taulah cikgu tu ada adab ke tidak, ada disiplin ke tidak... tapi, sikapnya yang mengata orang Labuan tu betul-betul menyakitkan hati. Dia kata orang Labuan ni dan juga orang Sabah, fikirannya cetek. Lepas tu dia cakap orang Labuan tak tau pasal Semenanjung... yang orang Labuan tau cuma Indonesia, Filipina (What the hell?!). Dah tu, dia kata orang Labuan ni entah budaya apa yang diikut dengan style rambut segala macam > contoh: punk.

Hei... aku anak jati Labuan. Jangan la nak bikin malu Labuan, nak kutuk-kutuk Labuan. Dia kata orang Labuan ni cetek pengetahuan, tak tahu pasal Semenanjung Malaysia... Oh... dia ingat orang Semenanjung tu tau sangat pasal Labuan? Sesungguhnya Labuan ni lebih dikenali di luar negara dalam Pelancongan berbanding di Malaysia. Macam aku tak pernah terima soalan "Labuan tu di mana?" ketika chatting dengan orang semenanjung. Belum lagi yang mengatakan "oh, Sabah". Labuan ni Wilayah Persekutuan dah... bukan lagi Sabah.

Dia yang mengata orang Labuan tu tak pernah pergi KL ke? Aku ni, taklah pernah pergi Semenanjung sangat pun. Pernah pergi Kuala Lumpur saja... tu pun waktu Darjah 5 untuk mewakili Labuan dalam Pertandingan Nasyid Ikhtifal Sekolah-sekolah Rendah Agama Islam peringkat Kebangsaan. Jadi, tak adalah meround sangat pun di sana. Tapi, dari apa yang aku tahu, orang sana pun bukannya baik sangat. Entah budaya apa juga yang dorang ikut. Remaja perempuannya, petang Jumaat keluar, pagi Sabtu baru balik rumah. Macam lah aku tak tau masalah moral di sana tu macammana. Jangan nak mengata Labuan saja lah.
Ni lagi dia mengata pasal orang Labuan. Entah-entah yang dikatakannya tu sebenarnya berkaitan dengan orang-orang Philiphine di Ujana Kewangan tu atau di mana-mana ja lah kat Labuan ni. Ya la... mana tau dia tak tau bezakan orang Melayu/Labuan dan warga asing.

Aku sebenar-benarnya tidak suka guru yang bersikap begini. Dahlah mengutuk Labuan, sekaligus mengutuk bangsa sendiri pula. Beginikah moral Guru SMK Mutiara? Atau beginikah sebenarnya moral guru-guru yang berasal dari Semenanjung?

Orang semenanjung jangan tak sedar diri berada di tempat orang. Kau mau tahan lama di sini, jaga mulut kau. Jangan main-main dengan orang Labuan. Kau buat hal lagi, jangan kau menyesal. Sampai 'orang-orang pandai' di Labuan ni dengar, maunya dibuatnya kau, menyesal kau seumur hidup.

Kalau dah guru tu, datang sini untuk mengajar, buat cara mengajar. Bukannya nak mengutuk-ngata orang pula. Apa rendah sangatkah martabat masyarakat Labuan ni kau nak hina..? Orang Semenanjung datang Labuan tau mengaut keuntungan saja. Dorang kena transfer kerja kat Labuan, dapat elaun besar-besar. Orang Labuan kalau kena transfer kerja kat Semenanjung, sama ja elaun kecil. Macam aku tak tau masyarakat Labuan ni bukannya kena pandang sangat pun. Apa guna nama "Wilayah Persekutuan" di Labuan ni sebenarnya? Tetap juga masyarakat kami tak dipandang. Dah lah tak dipandang, dihina pula sedemikian rupa.

Aku mohon sangat kepada pihak yang berkenaan... refleksilah diri tu. Sedar diri sikit. Jangan nak ikut kepala sendiri saja. Aku minta sangat guru yang berkenaan tu minta maaf atas sikapnya. Paling tidak pun, dia minta maaf la kat kelas yang dia cakap segala kata-mengata tentang orang Labuan tu. Budak-budak tu sakit hati bila masyarakat Labuan dihina sedemikian. Kami anak jati Labuan, kelahiran Labuan, bukannya untuk menjadi bahan hinaan masyarakat tanpa akhlak/moral. Jangan sampai kami serta ibu bapa kami buat tunjuk perasaan pula.

Aku siarkan cerita ni, jangan pula orang yang berkenaan tu cari aku dan salahkan aku apa yang aku buat ni. Ini hak aku, hak kami sebagai rakyat Labuan. Andai dengan tanpa segan-silu kamu menghina masyarakat Labuan, kami punya hak untuk menyampaikan kebenaran. Ini cukup baik aku belum tulis nama orang tu sekali. Jangan sampai satu masa nanti aku siarkan pula nama orang-orang yang bersikap sebegini.

Sebagai Islam, berfikirlah dengan cara ISLAM!!!


15 April 2010 - Khamis
(23:19)

4 comments:

  1. Salam, jgn marah2. kita kan 1 Malaysia. Org yg mengatakan org lain teruk sbnarnye org itu yg lebih teruk. mgkn kita gagal melihat kelemahan diri sendiri. bacalah artikel d blog sy mengenai labuan.. tq

    cgu mr_ajiey

    ReplyDelete
  2. kuang ajar tol cikgu tu! slumber je nk kutuk2? ape dia ingat dia bagus sgt? adoi... kita 1 malaysia? jgn la kutuk negeri sendiri... ape2 pun bg sy smua negeri sama je xde yg kurang... :)

    ReplyDelete
  3. Dia cikgu ke? If u could please give me his/her name. Just reply here I will check it out. If u could give his/her name, I will privately give you my email and write his/her name there.

    "I'm not Racist. I'm not Fascist. Sometimes a bit anarchist. Totally Humanist with religion as a sacred guide."

    ReplyDelete
  4. Maaf sebab lambat reply komen sebelum ini... Disebabkan jadual saya padat dalam beberapa hari ini...

    @Hazi Ibrahim, 1Malaysia pun 1Malaysia lah juga cikgu... Tapi, geram la bila ada guru yang kutuk-kutuk bangsa saya sendiri. Nasib baik cikgu tak tergolong dalam golongan guru-guru semenanjung yg tidak bermoral ni. Heheh...

    @NICK IRFAN, betul seperti yg saudara katakan tu... :-)

    @Anti-Racist, maaf... saya tidak boleh siarkan nama guru tu sesuka hati buat masa ini... tindakan itu hanya akan saya lakukan jika guru itu buat hal lagi... seandainya saudara ingin mengetahui siapa nama guru tersebut, saya mohon saudara memberikan email saudara kepada saya atau hantarkan email kepada saya : nathirah_perwila@yahoo.com
    Tapi, ingin juga saya tahu kenapa saudara bertanyakan nama guru tersebut...?

    ReplyDelete

Ulasan yang anda hantar akan menunggu masa untuk diapprove oleh penulis...
Harap maklum...