Thursday, April 1, 2010

Memaki

P/s di awal entri: Pagi tadi 'Si Penyibuk' marah bila ada orang tegur dia. Hohohohoho...

Aku sebenarnya dalam tahap kebingungan yang tidaklah minima mahupun maksima. Aku tengah berfikir-fikir entri apa pula yang nak diceritakan dalam blog 5 Hibiscus tu. Apa cerita menarik hari ni ah...? Si Azrinah bertanya sudah pasal story kelas hari ni aku tak ada update. Sorry la Az, aku ketandusan ilham nak buat story hari ni sebab aku tak pasti apa yang menarik. Lebih kurang ja macam semalam... perebutan jejaka. Hahahaha...

Tak apalah. Aku tak ada story kat sana, aku story kat sini dulu. Hehehehe... Tak adalah. Entri semalam aku ada cerita pasal maki-memaki kan. Tadi pagi pula aku terlepas cakap guna perkataan tak bermoral tu. Adeh! Ceritanya macam ni... Masa matapelajaran Pendidikan Syariah Islamiyah, macam biasa la ada sesi membaca teks yang ada dalam buku teks. Mula-mula tu ustazah suruh si Adham yang baca. Akhir sekali pula si Khairul Azhar lagi baca. Kalau tahun lepas, aku minat sikit kalau si Khairul ni yang baca. Sebab cara bacaannya tak buat orang mengantuk, dan menghiburkan. Pernah tahun lepas apabila dia menyebut setiap nombor yang dibacanya tu berganti-ganti dengan bahasa lain. Bahasa melayu, bahasa arab, bahasa bugis, bahasa cina pun ada kalau tak silap. Hahahaha...
Jadi, waktu dia baca tu pada mulanya tak ada apa-apa lah. Cuma kelakar sikit bila ada beberapa perkataan dia salah sebut. Maklumlah, bila melihat ejaan jawi, adakalanya boleh juga tersalah sebut. Sekali sampai ke ayat-ayat last tu, ada disebut nama-nama para sahabat Rasulullah. Sekali nama yang last sekali pula kalau tak silap aku ber-bin-kan "Abbas". Dah tu, si Khairul ni pula datanglah perangai jahatnya. Adakah patut waktu dia membaca secara mendatar tu, bila sampai nama "Abbas" tu dia tekankan kuat-kuat. Asih! Serta-merta aku tekankan juga "S**L" kat dia. Cuma saja tidaklah kuat sampai ustazah dengar sebab aku pun duduk bahagian belakang, bedekatan dengan Khairul. Tak sengaja spontan aku maki dia. Gara-gara si Khairul, punyalah ketawa budak-budak dalam kelas. Dengan ustazahnya sekali. Geram aku. Ustazah pun tanyalah, "nama bapa siapa?" Jadi, dorang tolong jawabkanlah yang tu nama bapa aku. Elah! Tak pasal-pasal aku memaki orang hari ni...

Gara-gara hari ni 1 April, adalah budak kelas yang main-main April Fool. Tapi, taklah macam permainan budak-budak dulu. Walauapapun, tipu tertipu tu taklah jadi macam orang yang betul-betul bodoh. Masing-masing dah meningkat dewasa. Patutnya makin berfikiran matang.

TETAPI, tidak elok mempermainkan April Fool tu kerana Hari April Fool berasal dari hari orang yahudi yang menipu orang Islam. Kita sebagai Islam, berfikiranlah cara Islam...

P/s di akhir entri: Aku tulis entri ni sambil tunggu si abang sorang tu online YM. Tapi, tak online lagi ni. Katanya ada benda nak cakap dengan aku... Aku tengah tertunggu-tunggu ni. Meetingnya sampai jam berapa...? Wooaahhh! Mengantuknya aku...

No comments:

Post a Comment

Ulasan yang anda hantar akan menunggu masa untuk diapprove oleh penulis...
Harap maklum...