Tuesday, April 6, 2010

Bila Hati Panas Mula Berbicara

Dua entri tadi aku masukkan untuk contest. Yang ni barulah entri dari aku sendiri.

Tak ada apa-apa isi sangat pun. Kalau korang tak nak baca pun aku tak kisah. Saja nak meluahkan apa yang tersirat di hati.

Entri ni aku tulis bukan untuk berjiwang. Nda ada ku kan bekarih berjiwang-jiwangan. Nda ada danganku ah!

Pasal sekolah tadi, aku tak ada nak komen apa-apa sangat. Aku tau hari ni ada pameran daripada pihak Kampus ASTRO dan aku sendiri ada dapat cenderahati hasil menjawab soalan/aktiviti yang ada. Tapi, bukan itu yang aku nak cerita kat sini.

Aku just nak cakap, dalam banyak-banyak hal, tolonglah... jangan biar sampai time tangan aku sampai ke muka kamu! Selama ni mungkin ada di antara korang yang tengok aku biasa ja. Pernah juga tahun lepas ada orang kata aku sporting. Tapi, ingat juga... aku manusia... jangan fikir orang main-main kat aku ni, aku tak ada perasaan. Awal-awal aku sound, jangan biar sampai tangan aku sampai ke muka kamu!

Gurau pun, gurau juga lah... tapi, bertempat. Jangan fikir kamu tu jajal sangat boleh buat suka hati, boleh menyakitkan hati orang. Bila sampai masa aku nda lagi peduli siapa kamu, aku lepaskan saja kemarahan aku tu pada kamu sendiri. Aku boleh terima main gurau-gurau... asal saja jangan melampau. Jangan sampai aku hilang kesabaran.

Senang cakap, aku paling nda suka bergaduh terutamanya dengan rakan satu sekolah. Tapi, bila kamu cabar kesabaran aku, aku tak akan teragak-agak buat apa yang aku mau. Jangan kamu tengok aku ni damit, kecil, kamu fikir aku tak berani lawan kamu. Sekali lagi aku cakap, jangan cabar aku!

Kamu tu ISLAM! BERFIKIRLAH CARA ISLAM!
Bukan hanya time belajar agama, bila ustazah cakap begini begitu, kamu bertrip cakap "astaghfirullah al-azim"... Jangan kamu kamu main-main ah! Sebagai Islam, berfikir cara Islam. Bukannya jadi manusia munafik!

Hmm... sini ja lah dapat aku luah rasa sakit hati aku dari sekolah tadi. Apa boleh buat, sekarang rasa macam tinggal aku seorang saja. Kalau dulu, senang ja... balik rumah, ambil handphone, sms si M.Khairul Anwar. Tapi sekarang dia dah tak ada. Terpaksa tahan sajalah. Kan mengadu kat orang lain, entah siapa yang betul-betul sesuai... Susah mencari orang yang sama seperti sahabat baik kita selama ni. Dulu si MKA tu pun aku bukannya berapa nak berkongsi apa-apa kat dia. Tapi, bila dia sendiri menunjukkan kesediaan dia berkongsi apa-apa dengan aku, akhirnya aku senang dah kongsi dengan dia. Cuma... sekarang... hmm... biarlah... tahan sajalah...

P/s: Kepada Adham dan sH@ReeN, especially Adham - kalau kau baca entri ini (aku rasa Shareen tak baca blog aku). Just bimbang kamu salah faham, aku mau bagitau yang aku bukan sound kamu ya. Marah-marah aku kat kamu tadi bukannya aku serius. Tau ku jua yang kamu bergurau. Aku pun bukannya marah betul-betul. Trip ja. Apa yang aku tulis di atas tidak berkaitan dengan kamu pun. Aku maksudkan orang lain. Entah kamu tahu atau tidak, aku sendiri tak pasti. Aku saja malas nak tulis nama dia di atas. Cukup saja untuk aku lepaskan kemarahan aku dengan cara ini.

No comments:

Post a Comment

Ulasan yang anda hantar akan menunggu masa untuk diapprove oleh penulis...
Harap maklum...