Monday, June 15, 2009

Penat

15 Jun 2009 (Isnin)

Aku baru ja balik dari Karambunai 13 Jun lepas (Sabtu). Sampai di Labuan lebih kurang jam 6 petang. Penat gila. 6 hari di Karambunai kami tidak cukup tidur. Hari Sabtu malam dan hari Ahad tidak cukup untuk menebus kekurangan tidur kami. Badan lagi lenguh-lenguh.

Tadi di sekolah pun mengampai. Biasanya, hari pertama sekolahlah hari bersemangat. Tapi, sampai di sekolah, dalam keadaan yang tiada belajar pula tu. Tambahlah mengantuk. Ramai yang bertiduran di belakang kelas. Mulanya aku tidur di tempat dudukku. Apabila aku tersedar dari tidur dalam keadaan tanganku dan jari-jariku sakit, kawan aku ajak tidur di belakang. Di bahagian belakang kelas kami ada tikar getah lebihan tikar untuk melapik meja. Jadi, di sanalah kami duduk, ada yang baring dan kebanyakannya kami tidur (aku sendiri tidur duduk dalam keadaan memeluk kedua-dua belah kaki dan kepala ditundukkan ke bawah).

Waktu rehat, aku tidak menjalankan tugasku seperti biasa di kantin. Aku dan kawan-kawan yang sama-sama kem Rakan Muda Jiran Muda di Karambunai, Sabah be-group ke kantin beli makanan. Lapar. Di sana, terjumpa lagi geng-geng lelaki yang sama-sama kem. Si Amir dan Azron. Kedua-duanya tingkatan 3. Dan pada ketika itulah Azron panggil aku dengan nama Saiful. Ahh!!! Punya main aku malu.
Sudahlah mengantuk, kepala sakit... di kantin lagi pengurusannya lambat. Selesai ja beli makanan, kami ke kelas. Makan di kelas di tikar getah tempat kami tidur tu.

Lepas makan, kami buatlah apa-apa kerja yang kami mau buat sendiri. Tidak belajar bah time tu. Ada guru pun tidak mengajar. Buang masa ja ke sekolah tapi tidak belajar.

Waktu boring-boring tu, kawan aku si Azrina tidur. Kepalanya diletakkan di kakiku (yang sedang duduk bersila). Aefa baring-baring tertidur (dia tidaklah ikut kem). Siti Hajar pun tertidur (Hajar ni memang ikut kem). Dan aku tidur dalam keadaan duduk menyandar di dinding. Cikgu Hisham yang berada dalam kelas waktu tu (menanda kertas exam) akhirnya tahu juga punca kami yang kepenatan. Shareen yang bagi tau, sebab Shareen pun ikut kem tu.

Aku yang lama memangku Azrina akirnya kelenguhan. Kaki aku kebas-kebas sakit. Jadi, aku pindahkah kepala Azrina. Lastnya kami sama-sama tidur berbaringan. Memang betul-betul penatlah. Nasib baik guru faham. Tapi, yalahkan. Tiada guna juga larang kami tidur sedangkan tetap tidak belajar.

Sampai masa terakhir kebanyakan kami longlai-lemah. Tapi, waktu balik dorang punya main semangat mau ke kompleks ambil beg untuk peserta RMJM. Aku dan Mira pula merancang balik ke rumah dulu dan datang ke kompleks dengan dihantar oleh ibu.


***


Aku tiba di Kompleks Sukan bahagian Rakan Muda sekitar jam 4.40 petang. Berada di sana rasa macam tidak mahu pulang. Ramai kawan-kawan kem di sana beserta fasilitator dan abang-abang urusetia. Geng-genga ada di sana. Aku jumpa si Saiful lagi di sana. Waktu tu aku, Mira dan adik bongsuku yang 3 tahun tu, Wathiqah saja yang ke sana. Ibu tunggu di kereta.

Lepas ambil beg, berbual lagi di sana. Mesra-mesra dengan kawan-kawan dulu. Si Saiful lagi setelah nampak aku terus datang tegur. Wathiqah lah lucu. Si Milah kawan sekolah aku yang sama-sama ikut kem kacau Wathiqah. Tapi, si Wathiqah ni takut. Tapi, kalau si Saiful yang datang pegang pipi, tegur, tidak pula dia takut. Siap melambai lagi waktu kami mau balik ke kereta. Si Mira mulalah mengucap-ucap. Maklumlah, Saiful patner aku. Rapat pula tu.

Hisy... ada-ada saja...

No comments:

Post a Comment

Ulasan yang anda hantar akan menunggu masa untuk diapprove oleh penulis...
Harap maklum...