Thursday, June 25, 2009

Berakit-rakit Ke Hulu, Berenang-renang Ketepian

Zarul menarik lembut tangan humaira. Perlahan-lahan diletakkan kepala Humaira di dadanya. Didakapnya Humaira dengan penuh kasih sayang. Baginya, itulah satu-satunya hartanya yang tersangatlah bernilai setelah kematian ibu dan ayah pada hujung tahun yang lalu akibat kemalangan jalan raya. Zarul tiada siapa-siapa lagi melainkan adik perempuannya.


Berakit-rakit Ke Hulu Berenang-renang Ketepian merupakan karya yang aku hasilkan ketika peperiksaan Bahasa Melayu Penggal Pertama.

Anda dialu-alukan untuk memberi komen. ^_^ Selamat membaca...

No comments:

Post a Comment

Ulasan yang anda hantar akan menunggu masa untuk diapprove oleh penulis...
Harap maklum...