Thursday, May 14, 2009

Kebakaran...

14 Mei 2009 (Khamis)

Hari ini, sewaktu exam Mathematics paper 1 aku dan kawan-kawan sekelasku dikejutkan dengan berita yang tidak disangka-sangka.

Pada mulanya, kami menjawab soalan macam biasa. Ketika aku baru menjawab 12 soalan daripada 40 soalan, cikgu yang mengawas peperiksaan memberitahu masa tamat menjawab. Apabila aku tengok jam, tinggal 30 minit lagi. Annira cakap, dia baru jawab soalan nombor 12. Aku pun sama. Menggelabahnya aku time tu mahu cepat-cepat menjawab. Tapi, aku kira juga betul-betul mana-mana soalan yang aku tahu jalan kiranya. Yang aku tak tau, aku tinggalkan. Ada sesetengah, aku 'tembak' saja (aku blur menjawab soalan gradient)

Ketika tinggal 15 hingga 20 minit lagi, tiba-tiba si Habir, bekas pelajar tingkatan 5 tahun lepas datang ke kelas kami. Bajunya nampaklah smart. Dia nak jumpa Annira. Nampak macam ada urusan penting. Mulanya dia hanya berisyarat dari jauh. Tapi, Annira macam tak mahu keluar. Mungkin sebab banyak lagi soalan matematik yang dia nak jawab. Disebabkan Annira enggan keluar, Habir ketuk pintu dan beri salam kat cikgu Amiah (guru pengawas peperiksaan). Dia minta izin nak jumpa Annira. Cikgu bagitau kami tengah exam. Kata Habir "sekejap saja." Nampak macam kesian juga. Tapi, dah masa kami tinggal sikit. Mana ada masa nak keluar-keluar. So, cikgu tetap tak benarkan. Akhirnya, dari luar pintu kelas Habir bercakap dengan Annira, "kau bagitau si Yan, rumahku terbakar." Habir suruh Annira bagitau girlfriendnya si Yusnila bahawa rumah si Habir terbakar. Terkejut kami yang mendengar apa yang dia cakap. Siapa tidak terkejut dengan berita mengejut tu.
Kalau melihat dari segi pemakaiannya, aku agak mungkin dia pada mulanya dari bandar atau kerja.

Selepas waktu exam, kami berbual tentang apa yang dikatakan oleh si Habir. Dorang si Annira bagitau yang si Habir tinggal di Kampung Muslim. Mulanya aku hanya mendengar biasa saja nama kampung tu. apabila aku teringat balik, serta-merta aku terkejut. Kampung Muslim tu tempat tinggal keluarga pakngah aku [suami makngah aku (adik ibuku)]. Aku pernah ke sana dulu dan tahu keadaan di sana. Kalau tempat tinggal berjambatan kayu tu, rumah pun kayu, pasti kebakaran tu melarat.

Sewaktu hampir jam 2 petang (waktu balik), Suhaimi barulah kembali ke kelas (setelah menghilang selepas habis exam). Dia rupanya keluar sekolah sebelum tiba waktu balik. Dia kata, dia dan kawan-kawannya bermotor menuju ke Kampung Muslim. Dia cerita kat aku dan beberapa orang kawanku yang tinggal di kelas waktu tu, separuh daripada kampung tu terbakar. Ramai orang berkumpul menangis di sana. Beberapa jentera bomba yang berusaha memadamkan kebkaran tu pun tidak berhasil memadamkannya. Sehinggakan pasukan bomba sukarela turut membantu(Suhaimi yang kata... aku tak tahu siapa yang dimaksudkannya - antara dorang si Suhaimi sendiri yang merupakan ahli Kadet Bomba atau orang-orang awam yang lain atau pasukan bomba tambahan... aku pun tak tau).

Kata adik sepupuku, Mira, dia memang ada nampak asap tebal berwarna hitam berkepul-kepul di satu arah. Arah tu memang arah Kampung Muslim.

Di rumah, aku bercerita dengan ibu. Ibu kata, rumah keluarga pakngahku pun terbakar. Tapi, yang ajaibnya, ada satu rumah orang tua tu tak terbakar. Sedangkan sekeliling rumahnya habis terbakar teruk. Orang tua tu pulak tetap berada di dalam rumahnya. Berkemungkinan orang tua tu memang berilmu punya orang.


Kes kebaran ini memang mengejutkan. Satu-satu kejadian berlaku dalam masa terdekat ni.

Baru-baru ni, kereta ustazah Faizah, guru Pendidikan Syariah Islamiah kena langgar. Semalam pagi waktu aku dalam bas sekolah nak ke sekolah, aku nampak kereta remuk bekas kemalangan. Plat kereta tu pula LD (nombor platnya kata si Mira LD 20). Plat LD tu keluaran terbaru untuk kereta area Labuan. Keadaan kawasan tu pula, pokok tumbang, tiang tumbang (bukan tiang elektrik... tiang untuk tanda lalulintas jalan raya... aku pun tak pasti tanda untuk apa...). Kawasan tu pula, depan rumah Abang Izai (abang sepupuku) dan juga seberang jalan rumah si Azrul (bekas ketua pengawas tahun lepas).
Aku dengar-dengar lagi, ada lagi berlaku kemalangan. Tapi, tak ingat siapa.

No comments:

Post a Comment

Ulasan yang anda hantar akan menunggu masa untuk diapprove oleh penulis...
Harap maklum...